Bahkan Anak Kecil Aja Ngerti ~

Gagal itu hal yang wajar yah namanya juga hidup pasti ada saat di atas dan ada juga saat, sukses itu pasti ada gagalnya, gak afdol kalo sukses gak ada gagalnya, kenapa? karena hampir semua orang bisa di ajak senang, sukses dan lain lainnya, tapi belum tentu mereka bisa di ajak susah, dan belum tentu siap buat gagal, makana gagal itu penting (catat!!)

Gue dapet satu pelajaran dari sodara gue yang masih kecil, jadi gini waktu itu gue lagi maen di rumah bibi gue, rumahnya di perumahan gitu, dia punya anak yang kira kira umur 4 tahunan, cowo dan asli bandelnya minta ampun. Jadi waktu itu dia di beliin sepeda baru sama ayahnya, otomatis dia seneng dan sepeda baru itu langsung di ajak jalan sama itu anak, tapi sayangnya dia belum bisa main sepeda, dan gue dapet tugas buat ngajarin dia main sepeda.

Awalnya gue cuma ngasih dia teori, bagusnya itu anak pinter dan cepet nangkep apa yang gue omongnin (emang yah anak anak jaman sekarang pada pinter), setelah beberapa lama sampe akhirnya dia lumayan bisa walaupun cuma bisa jalan di tempat lurus, mulus, dan rata kayak pahanya nab*lah tapi itu udah bikin dia seneng, ya namanya juga anak kecil.

Sampe dia bilang udah jago (jago menurut versi dia) dia ngajak gue jalan jalan muterin komplek, sebagai aa yang baik (dia manggil gue dengan sebutan aa) gue turutin kemauan dia, dan kita keliling komplek sampe ada satu kejadian lucu tapi bikin gue takjub juga.

Jadi pas lagi jalan ada polisi tidur, dia yang belum terlalu lancar, belum tau gimana caranya ngatasin itu polisi tidur, sampe dia lewat dan akhirnya jatoh, gue dengan jahatnya ketawa ngeliatin dia jatoh, tapi dia malah diem cemberut dan ngeliatin gue dengan tampang sinis, dan dia bangun lalu nyoba lagi buat ngelewatin itu polisi tidur, kedua, ketiga, kali dia nyoba, dia tetep jatoh, tapi yang bikin gue salut itu dia ga nyerah gitu aja, dia nyoba terus dengan berbagai cara yang ujungnya jatoh, gue yang dari jauh ngeliatin mulai kasian juga dan nyoba buat bantuin dia, tapi apa respon dari dia? dia bilang "jangan di bantuin, nanti kalo dede jalan sendiri terus ga ada yang bantuin gimana? makanya harus bisa sendiri" gue cuma dim, emang gue ngakuin dia itu pinter tapi bandel juga.

Akhirnya gue lepasin dia sendiri dan nyoba dengan banyak cara sampe akhirnya dia bisa dan ketawa kegirangan, seolah olah dia udah naklukin boss di dalam game, dia bolak balik ngelewatin itu polisi tidur dengan ekspresi puas dan gue cuma ketawa ketawa, sampe sore kita keliling komplek dan kembali kerumah dengan perasaan senang dan cape (happy ending)

Nah kenapa gue nyangkut pautin cerita di atas sama postingan gue kali ini? karena kita bisa ngambil pelajaran dari cerita di atas, anak kecil aja yang belum tau apa apa ngerti gitu kalo sukses (ngelewatin polisi tidur) ada gagalnya, dan dia gak nyerah gitu aja, pokoknya kalian pasti ngerti deh.

Oke gue bukan tipe orang yang jago ngomong, jadi daripada postingan gue makin ancur, jadi gue udahin aja deh ya, pokoknya semoga bermanfaat dan yang pasti terimakasih udah baca :) 
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

12 comments:

  1. asik, manteb bang adi.. salut sama ponakannya bang Adi. pembelajaran emang bisa dipetik dari siapapun, termasuk dari orang yang kita remehkan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha iya bang Azis bener banget, jangan ngeliat sesuatu dari satu sisi :)

      Delete
  2. Duh, ngerasa kalah sama ponakan kakak. Aku aja masih terlalu ngandelin bantuan orang lain kalo lagi kesusahan. padahal kesusahan itu bisa diatasin sama diri sendiri tanpa melibatkan orang lain ;( kereen kak! :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah loh kalah sama anak kecil :p wakakakaka :D

      Delete
    2. Okesip sebenernya itu kebawa cerita kak wkakak. =))

      Delete
    3. yaiyalah gue juga ngerti kali :p hahaha

      Delete
  3. wah jadi ngefans nih sama keponakannya agung x-)

    ReplyDelete
  4. wah, menginspirasi syekali cerita adik sepupu itu :D
    aku bole kenalan kan? brondong bok :)

    ReplyDelete
  5. jatuh, bangun lagi <-- calon sukses :D

    ReplyDelete