Ketoprak Malam SI "BABE"

Gerobak ketoprak



Sebut saja namanya "Babe" (jangan baca B A Be yah ), bukan nama sebenernya karena gue gak tau nama aslinya siapa. Dia tinggal di Depok dekat Rumah Tahanan Militer di Kelapa Dua, tapi sebenernya dia itu orang Bogor, asalnya dari Empang, cuma ya mungkin mengadu nasib di Depok (kok gue tau banget ya?)

Si Babe ini adalah seorang penjual ketoprak yang biasa berjualan di daerah Kelapa Dua, tepatnya di depan kantor tempat gue kerja, ketoprak yang dijual Babe ini sama kayak ketoprak pada umumnya, yaitu makanan yang berbahan dasar lontong yang dicampur dengan mie bihun, tauge, tahu, dan eksta telor kalo ada yang pengen tentu dengan tambahan harga, lalu disiram dengan bumbu kacang racikan nya Babe, di taburi kerupuk serta bawang goreng, dan tak lupa ditambah sedikit cinta dari Babe untuk pelanggannya .................. (ngiler)

Kalo diliat emang gak ada yang aneh dari ketoprak nya, tapi si Babe ini jualan ketoprak mulai dari jam 8 malem sampe jam 4 subuh, aneh kan? apa? biasa aja? atau mungkin cuma menurut gue yang aneh? ya emang karena gue baru pertama kali liat tukang ketoprak yang jualan dari malem ampe subuh gitu, biasanya yang gue tau itu tukang ketoprak jualan paling engga pagi sampe siang, dan yang jadi pertanyaan itu, emang ada gitu yang mau makan ketoprak jam 3 subuh misalnya? *kemudian ada cuplikan patrick bangun subuh lalu makan ketoprak* mungkin si Babe ini nyari pelanggan yang orang orang kelewat laper malem malem, jujur sih gue juga suka walaupun bukan pelangan tetap dia, soalnya asli loh ketopraknya enak dan yang paling penting itu porsi nya banyak (tau kan dompet anak kost gimana?). Terus dia jualan itu sendirian, dari malem sampe pagi, apa engga bete gitu yah? ngelamun aja sendirian, gak horor gitu? nanti tiba tiba ada cewek yang beli tau taunya punggung dia bolong gitu, atau tiba tiba ada bus yang berhenti di depan dia, dan keluar seseorang yang bertangan spatula "The hash slinging slicer" gitu? dan hebatnya lagi, dia itu udah tua (ya iya lah panggilannya aja Babe ) , jualan tiap hari otomatis dia juga begadang tiap hari, apa engga rusak itu badan? kalo gue sih jujur pasti nyerah tapi buat Babe "it's nothing".

Gue posting kayak begini bukan cuma buat ngebahas keanehan ketoprak si Babe ini, tapi sebenernya gue salut sama beliau, gimana engga coba? dia udah tua men, kalo diliat sih cocok nya nimang cucu daripada jual ketoprak, tapi dia tetep kerja buat cari uang. Dan lebih hebatnya lagi dia gak pernah ngeluh, setiap kali gue beli dia selalu cerita tentang dirinya dan jam berapapun ada pelanggan beli dia tetep semangat buat ngelayanin, coba di banding sama anak muda sekarang yang umurnya jauh di bawah dan jauh lebih kuat dari si Babe ini, mereka cuma tau gimana ngabisin uang dan foya foya (walaupun gak semua kayak gitu).

Ini renungan buat kita, khususnya gue, kalo nyari uang tuh gak mudah loh, mungkin di luar sana masih ada Babe - Babe lain yang sama kayak Babe yang gue ceritain ini, atau mungkin "Babe" diluar sana itu orang tua kalian. Jadi kalo mau ngabisin duit orang tua dengan cara gak jelas, atau apapun itu yang bersifat negatif, gue cuma punya satu pesen, "Pikir-pikir lagi deh".

Udah dulu deh buat postingan kali ini, gue Agung Adiwangsa, Thanks udah baca. see you ;)
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

11 comments:

  1. Sip bener banget, jangan pernah merasa kurang cukup apa yang dikasih ortu, gitu kan bro :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentu saja, jgn saat bahagia kau baru bersyukur tapi bersyulurlah maka kau akan bahagia :-)

      thanks ya udah mampir :-)

      Delete
  2. hehe.. babe emang Juara. suruh buka franchise bang biar gak usah kerja lagi beliau. duitnya ngalir deh. hahaha =))

    Ada satu hal yang menarik buat saya sih bang "jam berapapun ada pelanggan beli dia tetep semangat buat ngelayanin" branding image yang bagus buat produknya babe (ketoprak) karena dengan keramahan dalam hal pelayanan, otomatis pembeli bakalan balik lagi, balik lagi dan balik lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahah iya bener bang Azis, tapi kayaknya si Babe masih mertahanin tradisi lama dengan jualan pake gerobak.

      saya pernah beli di atas jam 12 malem, dia malah mau nganterin bang. wah emang hebat Babe ini, makanya kapan kapan ke Depok beli ketopraknya :D

      Delete
    2. aih manteb.. sampe sekarang soalnya belom tau rasanya ketoprak seperti apa. haha

      Delete
  3. Satu pertanyaanku, rame enggag meskipun jualan ngambil jam malem gitu? :)
    Kalo nggag tau, coba tanyain ya Kaka kalo lagi beli. Sekalian bungkusin satu dan kirimin ke sini.

    Smoga makin laris ketopraknya. Amiin. ,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rame loh walaupun gak sekaligus 10 orang beli dalam waktu yang sama, tapi tiap kali aku ngeliat sih ada terus yang beli :D

      nih ambil kesini deeeeeh :p hahaha

      amin amin :)

      Delete
  4. sungguh mengagungkan cerita lu gung :D

    eh btw, si babeh.. yang ada di EPG di blognya dieqy ya?

    ReplyDelete
  5. Semangat 45 banget itu Babe, malem2 jualan, udara dingin, sendirian pula...

    ReplyDelete