"Ayah" sosok yang menjadi pelindung, pemimpin, panutan dalam keluarga. Siapa sih yang gatau siapa itu "Ayah". Gue tentu punya ayah. Buat gue, sosok yang biasa gue panggil dengan sebutan "bapak" itu bukan cuma sekerdar kepala keluarga doang.

Bapak itu teman gue.
Ya, bapak gue itu temen gue. Kenapa? Ada kala nya kita sama ayah kita itu seperti dua orang teman. Dimana kita saling bercanda, jalan bareng, main bareng, ngobrol, curhat dan masih banyak lagi. Gue inget waktu itu gue pernah main game berdua sama bapak gue, saat itu kita udah gak kayak anak sama bapak lagi, asli udah kayak temen. Ketawa ketawa, bahkan ledek ledekan, pokoknya udah kayak dua orang temen lagi main game, pasti tau dong gimana kalo dua orang teman lagi asik main game? nah seperti itu lah. Bukan cuma itu, gue juga pernah curhat sama bapak gue, walaupun saat itu cuma curhatan anak kecil. Tapi, disitu lah gue ngerasa kalo bapak gue itu udah kayak temen sendiri, kan biasanya orang curhat ke temen, ya kan? Nah makanya bapak gue itu temen buat gue.

Bapak itu guru gue.
Ini udah jelas, sosok ayah emang harus jadi guru buat keluarganya. Tapi, gue mau sedikit cerita kenapa gue anggap bapak gue itu sebagai guru. Selain emang karena bapak gue itu guru matematika di SD tempat dia ngajar. Tapi, buat gue bapak gue itu lebih dari sekedar guru matematika. Banyak pelajaran yang gue dapet dari bapak gue. Bapak gue itu seorang pecinta mancing, awalnya gue kesel sama bapak gue, karena hampir tiap hari bapak gue itu mancing. Tapi, setelah gue tanya kenapa dia mancing mulu, gue dapet jawaban yang wah, Bapak gue bilang "Nak, mancing itu ngelatih kesabaran. Kita harus sabar nunggu umpannya dimakan, baru kita tarik kuat kuat supaya kita dapet" entah ini cuma jawaban buat ngeles doang atau apa. Buat gue ini pelajaran. Maksudnya kita harus sabar, dan saat kita dapet kesempatan kita harus kejar supaya kita dapet yang kita mau. Itu cuma salah satu dari sekian banyak pelajaran yang gue dapet dari bapak gue. Oke, bapak gue itu guru buat gue.

Bapak itu pelawak gue.
Udah gak keitung berapa kali gue nangis sampe nangis bombay gitu dan bapak gue yang bikin gue berenti nangis bahkan sampe ketawa kayak orang gila. Dulu, kalo gue lagi ngambek, nangis atau apapun itu. Bapak gue yang bisa sembuhin gue, ya dengan ke konyolan yang dia bikin. Pernah satu ketika, gue sekeluarga kumpul, dan bapak gue ngasih pertanyaan yang bikin satu keluarga ketawa ngakak. Sampe sekarang gue masih inget semua pertanyaannya itu, salah satunya "apa yang besar dari gajah?" dan jawabannya itu "kandangnya" konyol kan? tapi entah kenapa itu bisa bikin gue ketawa bahkan sampe bikin keluar air mata. Nah, itu lah, Bapak gue itu pelawak buat gue.

Bapak itu dokter gue.
Dari dulu gue itu suka sakit sakitan, kalo lagi sakit biasanya gue suka minta dipijitin sama bapak gue, atau suka pengen di gendong. Dan ajaibnya itu bisa bikin gue enakan. Pernah ada kejadian gue lagi sakit, panas badan gue naik, pokoknya ibu gue juga udah bingung dan saat itu bapak gue gak ada. Ibu gue langsung nyuruh orang buat manggil bapak gue,  dan gak lama bapak gue dateng. Entah dengan apa gue juga gak ngerti, cuma dipijitin dan di gendong sambil jalan, sakit gue langsung membaik, ini serius. Makanya, bapak itu dokter buat gue.

Bapak itu Ayah gue.
Dari sekian banyak tentang bapak gue. Bapak itu seorang panutan, guru, dokter, teman, sahabat. Tapi dari semua yang gue sebutin. Bapak itu ayah gue.

Ah gak kerasa udah delapan tahun setelah kepergian bapak gue. Masih jelas kenangan kenangan yang pernah gue lewatin bareng bapak gue. Kangen rasanya bisa maen lagi, bercanda lagi, ngobrol lagi. bahkan gue kangen rasanya di marahin sama bapak gue. Ada satu kalimat yang masih gue inget, bapak gue bilang "Agung gae bade jadi naon wae, Agung gae bade kumaha oge. Asal, tong ngerakeun bapak, mamah, teteh sareng Echa" kalo di artiin ke bahasa Indonesia. artinya "Agung boleh jadi apa aja, Agung boleh ngapain aja. Asal, jangan malu maluin bapak, ibu, kaka, sama Echa" nah gitulah.

Nikmatin waktu yang kalian punya sama orang yang kalian sayang. Jangan buat waktunya jadi sia sia, karena waktu kemarin itu gak akan pernah terulang ~



Pintu gerbang untuk masuk ke Kampung CIboleger

Kerja sambil wisata, wisata sambil kerja. Ya, itu emang di dambain semua orang. Beruntungnya gue bisa dapetin itu, gue bisa kerja sekaligus jalan jalan.
Oke, sekarang gue mau sedikit cerita tentang kerja wisata ke suku baduy.

Jadi pada suatu waktu, gue di ajak sama bos gue buat pergi trip ke satu suku di daerah Banten, yaitu suku Baduy. Karena gue emang belum pernah kesana, ajakan si bos itu tentu bikin adrenalin gue tertantang buat ikut. Tadinya kita berangkat 8 orang dari kantor tempat gue kerja, dan beberapa orang traveller yang ikut juga. Tapi, setelah liat tulisan "Trekking menuju Baduy dalam selama 3 jam" mulai lah seleksi alam terjadi, mereka yang udah pada niat buat ikut satu persatu berguguran sampe cuma 4 orang yang bener bener fix buat berangkat, ya alam memang kejam o.o

Gue berangat pagi pagi dari Depok ke meeting point di stasiun Tanah Abang, pake celana gunung, sepatu gunung, tsah udah kayak petualang sejati gitu deh, dan ditambah nenteng nenteng kamera karena emang hobi gue itu motret. Sampe di meeting point kita nunggu di tempat beli tiket kereta, awalnya sih janjian jam 6.30 udah kumpul, tapi ya karena jam Indonesia itu jam karet, mungkin ada perpanjangan waktu, jadi kita kumpul semua itu jam 8. Dan setelah yang empunya acara datang, ada kabar kurang baik lagi, ternyata para traveller yang katanya mau ikut 11 orang itu batal juga buat ikut, Sekali lagi alam menunjukan kekejamannya.

Rencana awal yang mau berangkat ampe 20 orang, ternyata yang fix jadi itu cuma 5 orang, padahal gue rasa, trekking selama 3 jam itu gak terlalu sulit kan, bro? cuma jalan aja. Tapi, walaupun cuma sedikit perjalanan tetep dilanjut, kita berangkat kesana dengan menggunakan kereta Rangkas Jaya, salah satu kereta tujuan Rangkas Bitung. Gue pikir setelah nyampe di Rangkas Bitung itu kita udah sampe, ternyata engga, masih ada 2 jam lagi sampe ke desa Ciboleger, itu salah satu portal buat trecking ke desa Baduy Dalam, dan tentunya ada 3 jam lagi buat sampe ke desa Baduy Dalam. (ini kata si orang Baduy)

Sampe di desa Ciboleger kita di sambut dengan hujan, dan kampretnya gue gak bawa rain coat, rain cover, dan sejenisnya. Jadi, sudah dipastikan gue harus hujan-hujanan jalan ke desa Baduy Dalem itu. Karena gue punya akal dikit, gue tutup tas pake kantong kresek yang gede, dan jadilah rain cover  sederhana ala gue hahaha.

Awal gue kira medannya itu gak akan terlalu berat, ya cuma jalan aja masuk hutan. Tapi, setelah beberapa lama jalan, ternyata eh ternyata medannya itu kalo bisa gue jelasin kayak lagunya ninja Hattori "mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera ...." gitu deh. Tapi, itu gak bikin semangat gue kendor. Gue sama rombongan berangkat lewat jalan pintas, yaitu lewat jalan Cibongkok,  yang katanya bisa sampe dalam 1 jam saja, tau kenapa dinamain Cibongkok? gue tau ini setelah ngelewatin jalannya, emang, jalannya itu bikin kita terbongkok-bongkok. Gak percaya? Silahkan coba ~

Udah hujan, becek, gak ada ojek, gak ada pacar. Pokoknya selama perjalanan itu kita jatuh bangun, bro. Gimana engga coba? kita lewat jalan pintas yang medannya udah kayak mau panjat tebing tapi licin dan tanpa pengaman. Dan setelah berjam jam jalan, ternyata 1 jam itu waktu yang ditempuh sama orang Baduy. Kalo kita ? gak lama sih, cuma 4 jam. Ini entah kita yang lelet, atau orang Baduynya yang cepet. Dan ada satu momen yang bikin kita (gue khususnya) merasa lemah. Yaitu, disaat kita jatuh bangun ngelewatin jalan Cibongkok itu, ada seorang anak kecil (dari Baduy tentunya) lari ngelewatin itu jalan, asli bro dia lari dan tanpa jatuh sekalipun. Gue cuma berfikir mungkin di kaki mereka ada perekat kayak Spiderman yang bisa bikin kakinya nempel ke tanah ~

Sampe di perbatasan Baduy dalem sama Baduy Luar, atmosfer alam sekitarnya tuh udah beda, berasa banget masih liar, istilahnya masih perawan mungkin, karena gak sembarang orang bisa masuk, bahkan untuk orang asing (bule) dilarang masuk kesitu. Jadi, ya cuma orang asli Indonesia aja yang boleh masuk.

Mulai masuk kawasan Baduy Dalem, semua barang elektronik gak boleh di keluarin. Karena emang ada beberapa larangan disana, kamera, handphone, semuanya dimasukin ke tas dan gak boleh keluar. di dalem sana kita gak boleh motret, awalnya gue mau motret sembunyi sembunyi. Tapi, dia cerita gini "Dulu pernah ada yang nekat motret, tapi ya pas pulang gak nyampe ke rumah" (pake bahasa Baduy) seketika itu niat gue langsung di batalin. FYI cuma ada seorang yang boleh motret di dalem, itu pun cuma boleh ketika Jaro (ketua adat) bilang boleh, dan cuma momen momen tertentu aja, dan lagi itu gak boleh di share, hanya untuk simpanan pribadi. Dia itu om Don Hasman (kalo gak tau search aja di google)

Setelah jatuh bangun, jalan berjam jam, kita sampe di kampung Cibeo tempat gue sama rombongan nginep, kita nginep di rumah ayah Sardi. Setelah beres beres, kita mandi, ya mandinya di sungai, dan gak boleh pake sabun, shampo dan semacamnya. Jadi, cuma nyebur basahin badan, udah gitu aja. Selesai mandi kita kembali ke rumah untuk makan malam, pake nasi Baduy, kenapa gue bilang gitu? karena nasi yang mereka makan itu asli dari Baduy, gak pake bahan kimia, dan itu gak mereka jual keluar.

Kehidupan di suku Baduy, cukup menarik buat gue, setiap malam mereka kumpul, dan ngobrol bareng, semaleman itu kita ngobrol bareng, sambil dengerin salah seorang dari orang Baduy itu maenin kecapi, dengan suasana yang masih alami, di pedalaman cuma paake penerangan dari lilin. Buat gue, itu indah banget. Hebatnya, karena di sana kadang masih suka pake sistem barter (walaupun udah ada yang ngerti uang) mereka gak itungan, dan mereka itu orangnya polos, kalo bener ya bener, kalo salah ya salah. Pernah gue tanya kenapa mereka gak boleh pake alas kali, dll. Jawaban mereka simpel, "Gak boleh sama adat". Gue kira, mungkin orang yang gue tanya emang gak tau. Tapi ternyata, setiap orang yang di tanya, semua jawabannya sama. Yah wajar sih, itu privasi mereka, dan gue gak harus tau, udah gitu aja.

Paginya sebelum pulang, kita keliling kampung dulu. Jam setengah 6 itu, anak kecil udah lari lari, ada yang ibu yang lagi masak nasi pake tungku gitu, terus ada juga gadis gadis yang lagi diem di depan pintu. Pikiran gue saat itu cuma satu "andai bisa gue potret" soalnya itu keren banget buat gue.

Ah akhirnya harus pulang juga, karena peraturan disana, tamu gak boleh nginep lebih dari satu malam, dan emang niat kita juga cuma satu malem doang. Sebelum pulang gue dikasih gelang buatan anak Baduy, kata dia buat kenang kenangan, dan minta gue buat balik lagi nanti. Ya walaupun cuma satu malem, tapi berasa banget, banyak ilmu yang bisa di ambil dari mereka.

Perjalanan pulang kita di anter sama dua orang porter cilik, namanya Sadik dan Yarmah. Kita lewat jalan yang biasa di lewatin, karena ngeliat kondisi jalan Cibongkok kemaren yang sulit, ditambah bekas hujan pasti licin banget. Perjalanan pulang kita tempuh selama 4 jam, sampe kampung Ciboleger. Selepas dari kawasan Baduy luar gue baru berani ngambil gambar pake kamera yang gue bawa. Walaupun kurang rasanya tanpa motret kehidupan orang Baduy dalem, tapi itu cukup buat bukti kalo gue pernah nginjek tanah Baduy. Kedepannya gue cuma berharap, kalo tempat itu tetep alami dan gak kejamah sama dunia modern yang bisanya cuma ngerusak, karena apa? suku Baduy itu adalah salah satu identitas Indonesia, suku asli bumi pertiwi.


Sebelum gue selesain ini postingan, ada beberapa foto yang gue ambil selama perjalanan pulang, tentunya di luar kawasan Baduy dalam.

Seorang ibu dari suku Baduy sedang menggendong anaknya
Seorang ibu yang sedang menggendong anaknya

Lumbung padi yang berada di kampung Gajeboh
Lumbung Padi di Kampung Gajeboh

Perjalanan menuju Baduy Dalam bersama ID-Traveller
Perjalanan Menuju Kampung Cibeo

Gadis yang sedang berdiam diri di depan pintu rumahnya
Gadis Baduy

Pemandangan desa Belimbing, Kawasan Baduy Luar
Desa Belimbing

Seorang porter cilik dari suku Baduy Dalam
Sadik. Porter cilik dari kamoung Cibeo

Foto saya dan Sadik
Gue sama Sadik

Foto saya dan Yarmah
Gue sama Yarmah








Lagi nyanyi, nyanyi lagi. Entah kenapa walaupun suara ancur acuran tapi suka banget nyanyi nyanyi, ya semoga aja gak bikin ancur kuping orang. Oke, kali ini gue nyoba bawain lagu nya JeKeTi 48.

Check aja yah ;)




Ada 2 nih, satu lagi ini ...






Terimakasih sudah mendengarkan,, maaf sudah merusak kuping kalian :)






Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home