Bapak itu Ayah Gue



"Ayah" sosok yang menjadi pelindung, pemimpin, panutan dalam keluarga. Siapa sih yang gatau siapa itu "Ayah". Gue tentu punya ayah. Buat gue, sosok yang biasa gue panggil dengan sebutan "bapak" itu bukan cuma sekerdar kepala keluarga doang.

Bapak itu teman gue.
Ya, bapak gue itu temen gue. Kenapa? Ada kala nya kita sama ayah kita itu seperti dua orang teman. Dimana kita saling bercanda, jalan bareng, main bareng, ngobrol, curhat dan masih banyak lagi. Gue inget waktu itu gue pernah main game berdua sama bapak gue, saat itu kita udah gak kayak anak sama bapak lagi, asli udah kayak temen. Ketawa ketawa, bahkan ledek ledekan, pokoknya udah kayak dua orang temen lagi main game, pasti tau dong gimana kalo dua orang teman lagi asik main game? nah seperti itu lah. Bukan cuma itu, gue juga pernah curhat sama bapak gue, walaupun saat itu cuma curhatan anak kecil. Tapi, disitu lah gue ngerasa kalo bapak gue itu udah kayak temen sendiri, kan biasanya orang curhat ke temen, ya kan? Nah makanya bapak gue itu temen buat gue.

Bapak itu guru gue.
Ini udah jelas, sosok ayah emang harus jadi guru buat keluarganya. Tapi, gue mau sedikit cerita kenapa gue anggap bapak gue itu sebagai guru. Selain emang karena bapak gue itu guru matematika di SD tempat dia ngajar. Tapi, buat gue bapak gue itu lebih dari sekedar guru matematika. Banyak pelajaran yang gue dapet dari bapak gue. Bapak gue itu seorang pecinta mancing, awalnya gue kesel sama bapak gue, karena hampir tiap hari bapak gue itu mancing. Tapi, setelah gue tanya kenapa dia mancing mulu, gue dapet jawaban yang wah, Bapak gue bilang "Nak, mancing itu ngelatih kesabaran. Kita harus sabar nunggu umpannya dimakan, baru kita tarik kuat kuat supaya kita dapet" entah ini cuma jawaban buat ngeles doang atau apa. Buat gue ini pelajaran. Maksudnya kita harus sabar, dan saat kita dapet kesempatan kita harus kejar supaya kita dapet yang kita mau. Itu cuma salah satu dari sekian banyak pelajaran yang gue dapet dari bapak gue. Oke, bapak gue itu guru buat gue.

Bapak itu pelawak gue.
Udah gak keitung berapa kali gue nangis sampe nangis bombay gitu dan bapak gue yang bikin gue berenti nangis bahkan sampe ketawa kayak orang gila. Dulu, kalo gue lagi ngambek, nangis atau apapun itu. Bapak gue yang bisa sembuhin gue, ya dengan ke konyolan yang dia bikin. Pernah satu ketika, gue sekeluarga kumpul, dan bapak gue ngasih pertanyaan yang bikin satu keluarga ketawa ngakak. Sampe sekarang gue masih inget semua pertanyaannya itu, salah satunya "apa yang besar dari gajah?" dan jawabannya itu "kandangnya" konyol kan? tapi entah kenapa itu bisa bikin gue ketawa bahkan sampe bikin keluar air mata. Nah, itu lah, Bapak gue itu pelawak buat gue.

Bapak itu dokter gue.
Dari dulu gue itu suka sakit sakitan, kalo lagi sakit biasanya gue suka minta dipijitin sama bapak gue, atau suka pengen di gendong. Dan ajaibnya itu bisa bikin gue enakan. Pernah ada kejadian gue lagi sakit, panas badan gue naik, pokoknya ibu gue juga udah bingung dan saat itu bapak gue gak ada. Ibu gue langsung nyuruh orang buat manggil bapak gue,  dan gak lama bapak gue dateng. Entah dengan apa gue juga gak ngerti, cuma dipijitin dan di gendong sambil jalan, sakit gue langsung membaik, ini serius. Makanya, bapak itu dokter buat gue.

Bapak itu Ayah gue.
Dari sekian banyak tentang bapak gue. Bapak itu seorang panutan, guru, dokter, teman, sahabat. Tapi dari semua yang gue sebutin. Bapak itu ayah gue.

Ah gak kerasa udah delapan tahun setelah kepergian bapak gue. Masih jelas kenangan kenangan yang pernah gue lewatin bareng bapak gue. Kangen rasanya bisa maen lagi, bercanda lagi, ngobrol lagi. bahkan gue kangen rasanya di marahin sama bapak gue. Ada satu kalimat yang masih gue inget, bapak gue bilang "Agung gae bade jadi naon wae, Agung gae bade kumaha oge. Asal, tong ngerakeun bapak, mamah, teteh sareng Echa" kalo di artiin ke bahasa Indonesia. artinya "Agung boleh jadi apa aja, Agung boleh ngapain aja. Asal, jangan malu maluin bapak, ibu, kaka, sama Echa" nah gitulah.

Nikmatin waktu yang kalian punya sama orang yang kalian sayang. Jangan buat waktunya jadi sia sia, karena waktu kemarin itu gak akan pernah terulang ~



Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

10 comments:

  1. Salut nih. Gue deketnya sama nyokap, bokap ngga terlalu. Jadi ngerasa gimana gitu setelah baca tulisan ini. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue dulu anak kesayangan bokap, bro. Kalo ada apa apa pasti ke gue haha

      Delete
  2. aaaa bener banget gung, jadi ga pengen pergi dari rumah :-(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha gak gitu juga, kan pergi dari rumah juga buat belajar kali. Malah harusnya bikin bangga dari situ :D

      Delete
  3. Yap, bokap itu udah kayak temen juga bagi gue. Kadang kita duduk berdua sambil ngobrol-ngobrol. Selagi masih ada, nggak boleh ngecewain. Harus membuat bokap, khususnya kedua orang tua, bangga sama anaknya.

    ReplyDelete
  4. father, they have their ways to love us (c)

    ReplyDelete
  5. Keren.
    Sebenernya sih kurang deket juga sama bapak karena ya ... dari dulu deketnya sama ibu. Tapi pengennya bisa lebih deket lagi ._.

    ReplyDelete