Di kala mentari sudah lelah bersinar
Engkau datang menutupi redupnya
Menyambut dingin nya malam
Menjemput indah nya bulan

Terbentang menutupi jagat raya
Terpampang di antara jutaan pasang mata
Menghiasi langit dengan warnamu yang merona
Hingga burung burung pun tak segan berterbangan di antara mu

Sosok mu yang selalu di tunggu
Oleh mereka para pencari keindahan itu
Satu per satu berlomba mengambil sedikit keindahanmu
Tapi, tak banyak yang kau pilih untuk mendapatkannya

Hey senja, mau kah kau datang kemari?
Untuk menghiasi hati yang gelap ini
Hei senja, mau kah kau datang padaku?
Untuk menghibur hati yang sedang pilu
 
Hey senja, bolehkah aku meminta secuil dari dari sejuta warnamu yang indah itu?

Hari ini gue lagi ada di Bogor. Gue absen dari kerjaan, karena kondisi badan yang lagi gak ngedukung. Mungkin karena terlalu cape dan kurang istirahat. Jadi, seharian ini kerjaan gue cuma tidur, bangun tidur terus tidur terus bangun lagi teus tidur lagi terus...... terus..... terus...... *Udah woy !!!

Tadi sore pas bangun tidur di luar berisik banget. Ternyata hujan, lumayan deras. Gue mau tidur lagi, tapi takut di sebut kebo, padahal gue gak tau hubungannya kebo sama suka tidur. Mungkin mereka berpacaran.

Ngomongin soal hujan, ada satu hal yang gue benci dari hujan. Kalo gue liat hujan gue suka inget waktu gue lagi jalan sama dia, terus gue pegang tangannya, gue pegang erat, dan setelah gue tatap wajahnya, ternyata dia cowoook!!! Kampret !!! Tapi bukan bukan itu kok, gue udah insyaf jalan sama cowok *eh. Ada satu binatang yang gue benci. Dia biasanya keluar pas selesai hujan. Atau pas lagi banyak silaru, you know silaru? Search lah di google. Binatang yang suka dinyanyiin di film Si Entong. Lu tau gak? Yang lagunya "Sang kodok eh... eh... eh...Sang kodok" begitulah. Kalo kalian tau Si Entong, masa kecil kalian pasti luar biasa.

Kodok


Gue benci sama kodok. Kodok atau yang biasa di sebut bangkong bukan katak, kalo katak gue cuma jijik dan geli *Lah sama aja gak suka juga* Lu tau kodok kan? Binatang amfibi yang iih menggelikan. Apalagi kodok budug gitu deh. Ngeliatnya aja gue udah geli, apalagi megang. Ditambah lagi kodok kan ada yang beracun, terus air kencing nya bisa bikin buta. Entah lah gimana caranya kodok ngencingin mata orang sampe bisa buta kayak gitu.

Kodok itu serem loh bro. Badannya berlendir, terus suaranya yang bisa bikin susah tidur, bentuknya yang menggelikan gitu, dan ada juga kodok sawah yang buduk gitu. Duh gue ngomonginnya juga merinding -_-
Bingung gue sama pecinta kodok, apa yang disukain coba? Kodok kan bisa membunuh. Coba liat Gamabunta.

Saking gak bencinya gue sama kodok. Gue punya pengalaman yang cukup kampret tentang kodok. Jadi ceritanya waktu itu gue pulang malem malem, abis ngobor di sawah nyari belut, eh bukaaan !! Abis maen. Iya, maen di sawah sambil ngobor *eh. Waktu itu abis turun hujan, otomatis jalanan becek, udah pasti gak ada ojek, soalnya ngapain nyari ojek di depan rumah gue? kan rumah gue gang nya sempit, mana ada ojek? *WOOY NGAPAIN NGOMONGIN OJEK ?!!

Sampe depan rumah, gue terdiam, kaku, tak mampu bicara, tatapan kosong kearah pintu *enggak ini terlalu lebay* gue kaget, di depan pintu rumah gue banyak kodok, karena kondisi setelah hujan dan ditambah banyak serangga bernama silaru itu. Ah, sialan banget, gue bingung mau ngapain. Mau ngusir sendiri, tapi gak berani, jangankan ngusir, ngedeketinnya aja gue gamau. Akhirnya gue miscall-in ibu gue dari luar. Tapi sayangnya waktu itu udah malem banget. Ibu gue kayaknya udah tidur, jadi lama banget. Ada mungkin sejam lebih gue diem di depan, sialnya itu kodok gak mau pergi. Mungkin dia sengaja kali ya?

Sampai akhirnya ibu gue keluar bawa sapu dan ngusir mahluk menjijikan itu. Gue masuk rumah dengan tenang. Fiuuuh. Gitu lah saking gak sukanya gue sama si kodok.

Pokoknya apapun bentuknya. Gimanapun lucunya kata orang. Gue tetep benci sama kodok.Walaupun kodok itu jelmaan seorang putri yang cantik, gue tetep gamau. Kecuali dia udah jadi putri, bukan kodok.  
Sejatinya, sebuah peraturan itu di buat untuk di patuhi, betul? Karena memang peraturan itu di buat untuk mengatur orang orang yang ada di dalam lingkup peraturan itu. Tapi, kalian pernah denger kalimat :

"Peraturan dibuat untuk di langgar"

Pasti pernah kan? Ya jujur saja kalian pasti pernah denger. Bahkan mungkin jadi salah satu yang bilang gitu, ya kan? Soalnya gue juga pernah. Yang penting gue jujur loh. Dan insyaallah udah insyaf.

Baru baru ini gue pergi ke acara kumpul keblog jamban blogger di daerah Univ. Indonesia. Tempatnya itu di sisi danau. Asli itu danau nya bagus menurut gue. Tapi, ada satu yang cukup miris juga buat di liat. Kebetulan kemaren gue bawa kamera dan iseng ambil gambarnya.
Alangkah lucunya negeri ini...


Gimana? Cukup miris bukan? Emang sih gak ada yang berenang. Tapi, kalo kalian liat. Di sepanjang tepi danau ini banyak banget orang yang lagi mancing. Udah jelas jelas ada larangan. Tapi, tetep aja mancing disana. Lucu bukan? Kalo udah gini siapa yang salah? Siapa yang harus disalahin? Kalo menurut gue, kesalahan itu adanya di awal. Mungkin karena pemikiran tentang 'Peraturan itu ada buat di langgar'. Awalnya mungkin cuma buat bercandaan doang, dan salahnya di praktekin. Terus yang nindak kuang tegas. Sekali dua kali dilanggar gak ada tindakan. Lalu di ulang dan di ulang lagi. Jadi, mereka udah biasa ngelanggar peraturan. 

Kalo udah gini, gimana negara mau maju? Coba kita liat negara lain. Misalnya Singapura. Gue emang belum pernah kesana. Tapi, kata orang yang udah kesana. Katanya peraturan disana ketat dan yang nindaknya bener bener tegas. Buat buang sampah sembarangan aja mereka gak berani. Gak ada yang buang sampah sembarangan. Karena ada peraturan yang ngelarang buat buang sampah sembarangan. Dan gak ada yang ngelanggar peraturan itu. Jadi kalo pun ada yang mau buang sampah sembarangan, mereka pasti mikir, gak ada yang buang sampah sembarangan, lalu dia buang gitu aja, gak malu? Sekarang lihat hasilnya. Kalian bisa nilai sendiri bukan? Coba kalo di kita juga semua orang taat sama peraturan. Pasti kita gak akan liat lagi yang kayak gambar di atas itu, gak akan liat lagi sampah-sampah di sungai, pasti tentram deh negara ini.

Gak usah panjang lebar deh, biar sedikit yang penting ngena, ya kan? Sedikit pesen dari gue. Gak usah lah ngajarin yang enggak enggak. Kayak tentang peraturan itu. Biarlah yang udah terlanjur, kalo bisa di perbaiki dan jangan di ulangi. Kita ini generasi muda, kalo bukan kita yang mulai, siapa lagi? Negeri ini udah lucu, jangan di bikin lebih lucu lagi. 
Tak kenal maka tak sayang, walaupun sayang belum tentu jadian. Ya kan?
Nah makanya gue mau ngenalin diri nih, siapa tau setelah kita saling kenal, terus saling sayang, terus jadian, terus terus kanan mepet, kiri dikit kiri dikit !! Ah, sudahlah !!

Siapa sih si Agung? Mahluk seperti apa sih dia? Alien yang datang dari mana sih? Penasaran gak? Enggak !! Yaudah !! Eh santai dong nulisnya !!

Jadi dikisahkan pada hari selasa 22 November 1994. Telah lahir seorang anak laki laki yang sangat tampan *pada saat itu* dan di beri nama Agung. Asal usul nama Agung ini datangnya dari kakek gue. Jadi ceritanya waktu gue lahir, kakek gue ngedenger suara gong yang entah darimana. "Gung....gung...gung..." mungkin gitu lah bunyinya. Lalu muncul lah ide di benak kakek gue buat ngasih nama Agung. Gaje kan ? Sedangkan Adiwangsa itu tambahan dari orang tua gue. Maka di rangkai lah nama gue jadi Agung Adiwangsa. Gimana? keren kan? Enggak !! Yauda!!

Lahir di kota hujan yang katanya itu penyuplai tetap buat banjir di Jakarta. Besar di perbatasan antara Kab. Bogor dan Kab. Sukabumi. Itu merupakan tempat terindah buat gue. Tidak ada tempat seindah rumah sendiri kan? Gue orangnya kadang bener. kadang rusak. Labil gitu deh. Maklum ABG masih labil. Baik, ramah, murah senyum sampe sampe senyum gue di obral di pasar. Ah pokoknya kalo mau tau kenalan aja deh yuk :)

Memulai pendidikan di Sekolah Dasar Negeri Cigombong 1. Gue termasuk anak yang cerdas di SD *jangan percaya*. Gue pernah jadi 3 besar selama 3 tahun. Iya itu kelas 1, 2, 3. Dimana pelajaran cuma bikin pager, bikin tulisan bersambung, ngitung, dan lain lain. Pinter kan? Di SD ini ga terlalu banyak yang menarik. Gue pendiem di SD. Bahkan nafas juga harus disuruh dulu...

Beranjak ke SMP gue mulai agak gak pendiem. Tapi, tetep pemalu, cuma kadang kadang malu maluin. Gue lulus SMP di SMPN 1 Cigombong. Kelas satu itu dimana gue lumayan agak bandel dikit. Soalnya gue gak bakat jadi anak bandel. Masuk jadi anggota PMR yang katanya kalo cowok cupu yang masuk PMR. Tapi, gue bantah semua itu. Nyatanya anak anak PMR saat itu preman doang. Pernah di nobatkan jadi dokter kecil waktu ada lomba K3 tingkat ....... ah gue lupa tingkat apa. Pokoknya waktu itu barengan sama lomba Adiwiyata tingkat nasional. Dan alhamdulilah sekolah gue menang *tepuk tangan*

Lulus SMP gue lanjutin ke SMAN 1 Cigombong. Labelnya Cigombong mulu yah. Gak bosen, Gung? Jarak SMP sama SMA gue ini cukup jauh. Kira kira 5 ..... meter lah. Jauh kan ? Iya jauh buat semut maksudnya. Jadi kalo gue gambarin. Semisalnya lu loncat dari SMP gue, itu udah langsung keliatan sekolah SMA gue. Hebat kan? Ah sudahlah jangan di bully terus sekolah gue. Di SMA gue mulai gaul *biasanya di gaulin*. Sikap malu maluin gue makin menjadi jadi. Bahkan berevolusi jadi gak tau malu. Hobi gue dalam bermusik mulai gue salurin. Gue gabung di grup Band EPIROGENESA. Yang alhamdulilah sampe sekarang masih solid walaupaun gak di dunia musik lagi. kalo mau dengerin lagunya ada disini. Kelas satu gue dapet kelas yang kampret. Udah tempatnya di ujung, kelas paling akhir, dan isinya orang orang kacau semua. Dari yang suka mabal, preman, bolos, dan lain lainnya. Di SMA gue lumayan pinter lagi. Kelas 10 gue masuk 5 besar, gatau karena gue pinter atau temen sekelas pada bego. Kelas 11 gue ke 11 beda tipis sama yang ke 10. Dan di kelas 12 gue masuk 10 besar lagi, bahkan setelah UN gue di nobatkan jadi peringkat 10 dari seluruh kelas IPA. Gue beranggapan kayaknya waktu isi rapot, guru gue baru pulang dari diskotik.

Ada satu yang menarik di dunia pendidikan gue. Dari mulai SD sampe SMA, semuanya berlabel "Cigombong" belum aja nanti ada Universitas Cigombong -_- tapi gue gak nerusin kuliah, soalnya kebentur biaya. Pas kelas 5 SD. Bapak tercinta gue di panggil sama yang nyiptainnya. Jadi sejak saat itu, ibu gue ngerangkap jadi ayah gue. Atau gue yang di anggap pemimpin keluarga. Karena gue cowok satu satunya di keluarga.

Semua orang punya hobi kan? ya gue juga sama. Gue suka sama yang namanya musik. Mungkin ini bawaan bapak kali yah? soalnya beliau juga sama suka musik kayak gue. Gue suka nge-game. Waktu kecil gue suka main ps dari bangun tidur sampe mau tidur. Gila kan? Iya gue gila. Gue suka fotografi. Tapi hobby ini baru bisa terealisasi pas gue lulus. Dan yang terakhir gue suka sama dia ......... Ah sudahlah !!

Selepas SMA gue langsung nyari kerja. Dan alhamduliahnya gue langsung dapet kerja di Depok. Saat ini gue kerja di salah satu perusahaan di bidang jasa. Nah dari situlah hobi gue tentang fotografi mulai bisa terealisasikan. Kebetulan yang punya perusahaan adalah seorang fotografer. Dan kerjaan yang gue kerjain itu mengedepankan seni fotografi. Mulai saat itu gue jadi belajar banyak tentang fotografi. Bahkan mulai punya temen temen seorang fotografer. Kalo mau liat foto foto hasil gue, bisa diliat diliat di sini. Atau di beberapa socmed gue kayak Twitter atau Facebook gue suka post foto gue disana. Ada satu kebanggan dunia fotografi. Gue di rekomendasiin buat masuk grup Indonesian Phorographer atau biasa di singkat IDP *bukan Indah Dewi Pertiwi ya* sama atasan gue. Buat gue itu satu kebanggan yang berarti gue mulai di akui di dunia fotografi. Walaupun cuma sama dia.

Dan kalo pengen tau mana sih si Agung itu. Nih gue kasih penampakannya


Atau waktu gue lagi beraksi

Kamera pinjeman

Keren kan? Udah ah takut pada jatuh cinta *eh

Apalagi yah yang belum gue ceritain? Ah udah aja deh, kebanyakan takut yang baca pusing. Kalo ada yang mau di tanyain boleh di komentar. Itu sekilas tentang gue. Semoga kalian gak nyesel kenal sama gue, thanks :)
Haii broo.
Baru posting lagi nih di blog. Udah lama juga enggak posting, sampe sampe ini blog belumut. Ya kayaknya gara gara kerjaan yang nyita waktu gue buat update. Tapi, baiklah sekarang gue mau update lagi nih tentang kerja wisata, wisata sambil kerja haha. Kali ini gue mau ceritain tentang kerja wisata gue yang baru aja kemaren yaitu ke Green Canyon. Tau gak dimana? Ya di Pangandaran.

Kantor tempat gue kerja dapet lagi permintaan dari pelanggan buat ngatur rencana perjalanan ke Green Canyon. Mereka mau rafting gitu. Dan di atur lah wisata itu jadi dua kali keberangkatan. Yang pertama tanggal 7 - 9 Maret dan yang kedua tanggal 14 - 16 Maret. Di jadwal yang pertama gue gak ikut. Karena pas hari keberangkatan yaitu tanggal 7, nenek gue meninggal dunia di RS Sekarwangi. Dan di jadwal yang kedua lah gue ikut, karena kebetulan atasan gue yang biasa jadi Tour Leader gakbisa ikut karena lagi ngambil cuti.

Berangkat lah gue hari jum'at malam sama temen kantor pake motor ke RS Fatmawati. Oh iya, client yang mau wisata kali ini tuh dari Instalasi Radiologi RS Fatmawati mereka jumlahnya 19. Sampailah kita berdua di RS fatmawati. Ternyata bis yang bakal kita pake udah sampe duluan. Ah, kita kalah rajin sama bis. Sepik sepik dulu sama sopir bisnya, yang akhirnya gue tau nama nya pak Nana, dia udah tua tapi masih semangat 45 dan satu lagi gue gak tau namanya siapa, dia manggil gue dengan sebutan "bro" yaudah gue panggil dia om bro saja.

Belum apa apa, gue udah di kerjain sama sopir. Iya, jadi gara gara lampu bis di nyalain tapi mesinnya engga, itu bis jadi gak mau nyala kalo di starter. Ya caranya harus di paksa, mungkin istilahnya di "gejlug" ada yang tau gejlug? Ya pokoknya seperti itulah. kita bukan mau bahas tentang "gejlug". Kembali ke cerita, akhirnya gue harus ngedorong itu bis berdua sama si om bro. Berdua loh cuma berdua. Lo bayangin bis yang segede gitu di dorong cuma sama dua orang. Gue udah ngeden ngeden buat ngedorong itu bis, untung aja kagak boker di celana, berat kampret !!. Gue berdua sama si om bro ini udah nyerah, gak kuat ngedorongnya. sedangkan si aki (panggilan buat pak Nana dari si om bro) nyantai aja di dalem bis. Akhirnya dengan naluri sopir mereka ngakalin itu bis sampe akhirnya bisa jalan. *nape gak dari tadi, jadi gue gak perlu dorong -_-*

Jam 9 malam kita berangkat dari meeting point. Ah, perjalanan panjang di mulai, ya kurang lebih 10 jam lah. Gue duduk di depan deket sopir. Dari situlah gue di sebeut kenek sama mereka berdua, padahal kan gue gak ada tampang kayak kenek yah? cuma mirip dikit kan? dikit doang kok ...

Dari kantor ada 3 orang yang ngedampingin, yaitu om Verry dia salah seorang fotografer yang ajib, pak Baron dia juga gak kalah jago dalam foto memfoto, dan gue yang "katanya" fotografer juga. Tugas kita disini cuma ngedampingin sama fotoin mereka doang, udah sih itu aja. selebih nya ya apalagi kalo bukan jalan jalan dan main main :D

Rombongan dari RS Fatmawati
Tiba di Green Canyon jam 8 pagi setelah perjalanan yang cukup panjang. Kurang beruntungnya kita, ternyata saat itu debit air di Green Canyon lagi tinggi. Jadi, terlalu bahaya buat rafting disana. Ya apa boleh buat? Kita gak bisa ngelawan alam. Kita ke tempat makan buat sarapan. Setelah sarapan, kita langsung check in di Batu Karas Sunrise Hotel, sambil nunggu debit air turun buat rafting.

Alam emang gak bisa kita lawan. sampe jam 1 siang, air tetep tinggi. Itu berarti kita gak bisa rafting disana. Tapi, masih ada alternatif lain yaitu di Citumang. Emang gak lebih bagus dari Green Canyon tapi pasti gak kalah seru. Seru atau enggak itu kan gimana kita yang buat, yah ?

Foto sebelum terjun ke Citumang
 Ternyata emang bener, Citumang gak kalah seru dari Green Canyon. Kita seru seruan disana, gue turun sambil pegang kamera sekalian motret, dan asli itu gak gampang. Di tambah lagi gue gak jago renang di tempat yang kayak gitu *alah bilang aja gak bisa gung -_-* untungnya ada pelampung. Sekarang gue yakin kalo gue bisa berenang, iya bisa kalo ada pelampung.













Nah, sekarang kalian boleh deskripsiin sendiri gimana serunya rafting di Citumang, belum puas fotonya? Ah, sudahlah nanti kalian tambah ngiler HAHAHAHA .... 

Next, setelah rafting kita kembali ke Green Canyon. Kita naik boat keliling Green Canyon, emang bener kalo alam lagi gak bersahabat. Serem banget, bro. Gue gak sempet fotoin, soalnya kamera lowbat semua *ini salah satu masalah fotografer, gak bawa baterai cadangan* 

Kembali ke hotel dengan lelah, iya lelah, laper pula. Sampe di hotel, udah mandi dan gue bingung mau ngapain lagi. Karena gak ada kerjaan, iseng iseng gue bawa kamera ke pantai di deket hotel. Jepret sana Jepret sini dapet deh beberapa foto.




Euup ah udah ntar ngilernya semakin menjadi jadi :D :D :D
Balik lagi ke hotel karena udah mulai gelap juga. Malamnya setelah makan malam, gue ngobrol berdua sama om Verry. FYI dia itu yang ngajarin gue fotografi kalo mau tau orangnya, nih klik sini. Gue minta nilai sama foto foto gue, ya dia bilang bagus. Entah karena menghargai atau emang beneran bagus. Dan dia juga motretin gue yang lagi diem sendiri.




Huah udah kepanjangan belum ya ini postingan? ah bodo amat hahahaha
Lanjut paginya setelah kita sarapan, kita check out dari hotel dan berangkat ke tempat tujuan berikutnya yaitu Bukit Batu Hiu dan tempat penangkaran penyu. Tempatnya emang pas banget buat narsis, soalnya pemandangan disana keren banget. Mereka pada foto foto disana. Gue? ya jelas yang motoin -_-

Puas foto foto dan ngeliatin penyu, akhirnya kita pulang juga. Masih ada 10 jam perjalanan lagi buat sampe Jakarta itupun kalo gak macet. Sementara yang lain sibuk beli oleh oleh. Gue sibuk mikirin gimana cara balik ke Depok. Asli, gue gak tau jalan dari RS Fatmawati ke Depok. Ada sih bis, tapi kalo malem kan belum tentu masih ada. Tadinya gue mau nebeng sama bis sampe Cibubur, soalnya lebih tau jalan dari sana. Tapi, beruntung pas sampe ada salah seorang peserta ngajakin bareng. Kebetulan dia juga pulangnya ke Depok. Lumayan kan naik taksi, dan di ongkosin pula hahaha.
Itu salah satu tips. Kalo lagi ada trip, berteman lah sama peserta, kali aja bisa dapet tebengan pulang. hahaha

Ah, sudah kepanjangan. Takut yang baca pada bosen, jadi udah dulu deh yaa haha. Emang bener kata pepatah. Buat apa jauh jauh ke negeri tetangga, kalo di beranda sendiri jauh lebih indah.  *benerkan kalimatnya? ._.
 











2 Maret 2014

Awal bulan itu biasanya seneng, yah? Iya kan iya dong bener kan bener dong? Tapi, kayaknya awal bulan ini gue kurang beruntung, bro. Kenapa? Oke, gue bakal ceritain sama kalian.
Malam ini seperti biasa gue harus berangkat lagi ke Depok. Ya, karena kerjaan jadi gue gak bisa lama-lama di Bogor. Kenapa gue pilih berangkat malem? karena gue udah muak berangkat pagi. Iya, gue males di keretanya, bro. Lu harus dempet-dempetan sama penumpang lain dengan berbagai macam bau badan dan keringat, udah kayak ikan sarden dalam kaleng, mungkin lebih enak ikan sarden kali yak -_-

Gue berangkat jam 8 malem, tapi sayangnya cuaca malam kurang bersahabat. Iya, hujan turun pake deras lagi. Tapi, dibandingin sama harus beradu keringat dengan orang lain, gue lebih memilih nerobos hujan. Kampretnya lagi, malam itu angkot gak berpihak sama gue, susah banget angkot, pake acara salah stop mobil pula. Gue kira angkot, eh ternyata bukan, malu lah yang gue dapet. Gue nangkring dipinggir jalan dengan kecenya. Tapi, gak lama setelah itu ada juga angkot yang mau ngangkut gue, walaupun penuh. Tapi, BODO AMAT !

Di dalem angkot, rasa kantuk nyerang gue, sampe pedang yang gue pake buat ngelawan jadi tumpul, tameng yang gue pake buat bertahan juga ikutan ancur, jadi ketiduran lah gue di angkot itu. Bangun dengan kece dan ternyata udah sampe daerah ciawi lagi, penumpang yang tadinya penuh juga udah kosong. Tinggal gue sama dua orang pasangan suami istri. Disini kejadian yang agak horor terjadi, si istri yang tadinya tidur nyender ke suaminya gak bangun bangun. Padahal udah beberapa kali di bangunin sama suaminya, udah di goyang goyang, di cubit cubit, di tampar tampar, di gebukin, di tendangin, di bacokin. Tapi gak bangun juga, gue yang ngeliat langsung merinding, gue takutnya itu orang malah meninggal di angkot, kan gak seru juga bro. Udah beberapa kali nyoba di bangunin, tapi tetep aja gak bangun bangun, gue yang sendirian ngeliatin bingung harus ngapain. Gak lama ada orang juga naik. Tapi, setelah ngeliat kejadian di dalem angkot, itu orang langsung turun lagi. Kampret emang, dia gak punya jiwa sosial apa? Masih mending gue gak turun, walaupun cuma ngeliatin doang.

Sang suami yang mulai bingung sama keadaan istrinya itu nyoba berbagai cara supaya istrinya bangun. Gue tanya sama suaminya. Dia juga gak tau kenapa, ya apalagi gue. Gak lama kemudian si istri itu bangun. Tapi, dia cuma diem, melongo, terus nangis. Anjriit !! ini bikin gue makin merinding ! Suaminya juga sama, dia keliatan kebingungan juga. Sedangkan dua orang yang di depan adem ayem aja kayak gak ada yang terjadi di belakang. Untungnya bentar lagi gue nyampe ke tempat tujuan. Di depan Ekalokasari Plaza, tempat gue pindah angkot buat ke stasiun. Walaupun masih jauh dari tempat angkot berikutnya, gue turun aja, daripada makin horor lagi.

Tapi, kesialan gue belum berakhir. Sebelum masuk stasiun, gue beli roti bakar dulu dan dengerin si abangnya curhat tentang hujan di Bogor, gue yang udah setengah ngantuk cuma jawab iya iya aja. Masuk stasiun, pas mau isi ulang tiket. Ternyata ada 3 tiket di dompet gue, dan itu kecampur, ada tiket buat ke Bogor yang harus gue isi ulang, Manggarai dan satu lagi tiket yang udah kadaluarsa. Dan gue gak tau mana yang Bogor karena bentuknya sama semua. Tadinya mau minta tolong di cek ke petugasnya. Tapi, orang di belakang gue gak sabaran banget sampe ngedorong dorong. Jadi, yaudah lah gue gak cek dan gak tuker juga karena males ditambah ngantuk juga. 

Beli tiket, gue langsung jalan ke peron tempat gue naik. Untungnya masih ada kereta, ya itu kereta terakhir yang ke stasiun Jakarta Kota. Masih ada sih yang tujuan Manggarai, tapi males lah nunggunya kelamaan. Gue nik itu kereta, karena udah lelah. Tapi, pas gue duduk, ibu ibu di sekitar gue malah ngeliatin, entah lah apa masalahnya. Gue yang parno diliatin gitu cuek aja, seolah gak ada apa apa. Tapi, makin lama makin menjadi aja itu yang ngeliatin. Dan udah agak lama, gue barus sadar, ternyata gue duduk di gerbong khusus wanita. Alah kampret kali ini ampe salah gerbong. Gue berdiri aja langsung pindah, untungnya malem jadi masih banyak tempat kosong, dan kereta gak penuh banget. Jadi, gue gak kelewat malu. 

Untungnya kereta malam itu lancar  gak kejebak macet, mogok ataupun ganti ban *woooy ini kereta wooooy!!! Di stasiun Cilebut. Naik satu orang laki laki dan duduk di sebrang tempat gue duduk. Perasaan gue udah gak enak ngeliat itu laki. Dan bener aja, dia ngeliatin gue dan gak lama mesem mesem gitu. Anjir ada apa lagi ini? Ditambah dua orang yang duduk di samping gue rame banget curhat tentang tablet temennya yang diisengin dan entah sodaranya atau siapa marah marah *gung lo nguping ya?! engga sih cuma kedenger abis rame banget. Gue udah gak kuat sama keadaan disitu dan mutusin buat tidur. 

Sampe stasiun Pondok Cinta. Eh Pondok Cina, gue buru buru jalan dan nyari angkot, untunglah pas keluar dari gang Univ. Gunadarma itu langsung ada angkot yang nyambut gue. Sampailah gue di kantor tercinta. Nyalain PC dan niat buat bikin postingan ini. Akhirnya gue ngambil kesimpulan kalo malam ini judulnya ‘Sial’.

Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home