Alangkah lucunya negeri ini...

Sejatinya, sebuah peraturan itu di buat untuk di patuhi, betul? Karena memang peraturan itu di buat untuk mengatur orang orang yang ada di dalam lingkup peraturan itu. Tapi, kalian pernah denger kalimat :

"Peraturan dibuat untuk di langgar"

Pasti pernah kan? Ya jujur saja kalian pasti pernah denger. Bahkan mungkin jadi salah satu yang bilang gitu, ya kan? Soalnya gue juga pernah. Yang penting gue jujur loh. Dan insyaallah udah insyaf.

Baru baru ini gue pergi ke acara kumpul keblog jamban blogger di daerah Univ. Indonesia. Tempatnya itu di sisi danau. Asli itu danau nya bagus menurut gue. Tapi, ada satu yang cukup miris juga buat di liat. Kebetulan kemaren gue bawa kamera dan iseng ambil gambarnya.
Alangkah lucunya negeri ini...


Gimana? Cukup miris bukan? Emang sih gak ada yang berenang. Tapi, kalo kalian liat. Di sepanjang tepi danau ini banyak banget orang yang lagi mancing. Udah jelas jelas ada larangan. Tapi, tetep aja mancing disana. Lucu bukan? Kalo udah gini siapa yang salah? Siapa yang harus disalahin? Kalo menurut gue, kesalahan itu adanya di awal. Mungkin karena pemikiran tentang 'Peraturan itu ada buat di langgar'. Awalnya mungkin cuma buat bercandaan doang, dan salahnya di praktekin. Terus yang nindak kuang tegas. Sekali dua kali dilanggar gak ada tindakan. Lalu di ulang dan di ulang lagi. Jadi, mereka udah biasa ngelanggar peraturan. 

Kalo udah gini, gimana negara mau maju? Coba kita liat negara lain. Misalnya Singapura. Gue emang belum pernah kesana. Tapi, kata orang yang udah kesana. Katanya peraturan disana ketat dan yang nindaknya bener bener tegas. Buat buang sampah sembarangan aja mereka gak berani. Gak ada yang buang sampah sembarangan. Karena ada peraturan yang ngelarang buat buang sampah sembarangan. Dan gak ada yang ngelanggar peraturan itu. Jadi kalo pun ada yang mau buang sampah sembarangan, mereka pasti mikir, gak ada yang buang sampah sembarangan, lalu dia buang gitu aja, gak malu? Sekarang lihat hasilnya. Kalian bisa nilai sendiri bukan? Coba kalo di kita juga semua orang taat sama peraturan. Pasti kita gak akan liat lagi yang kayak gambar di atas itu, gak akan liat lagi sampah-sampah di sungai, pasti tentram deh negara ini.

Gak usah panjang lebar deh, biar sedikit yang penting ngena, ya kan? Sedikit pesen dari gue. Gak usah lah ngajarin yang enggak enggak. Kayak tentang peraturan itu. Biarlah yang udah terlanjur, kalo bisa di perbaiki dan jangan di ulangi. Kita ini generasi muda, kalo bukan kita yang mulai, siapa lagi? Negeri ini udah lucu, jangan di bikin lebih lucu lagi. 
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

22 comments:

  1. Yah... susah juga mau komen apa. Tapi, kalo kata Anis, ya kita sebagai orang yang bener yang ngingetin. Percuma baik kalo cuma mendiamkan. Hoho.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kita termasuk yang baik hohoho

      Delete
  2. sebenernya di danau itu kemarin banyak orang baik. cuma orang baik kebanyakan mikir ga bertindak. hehe =p~

    ReplyDelete
  3. Bukan orang jahat yang berpotensi menghancurkan suatu negara, tapi orang baik yang gak mau peduli untuk melakukan sesuatu agar jauh lebih baik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukannya yang bener 'antah brantah' bukan 'entah berantah' ? CMIIW

      Delete
  4. Gue baru inget, peraturan itu udah di langgar pas gue masih SD. Dulu sering main ke UI buat berenang (ini beneran, dulu dibolehin), tapi bukan danau yang itu, yang lainnya lagi dan banyak banget yang emang udah pada mancing dari dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dulu dibolehin, belum ada peraturan yang ngelarang dong?

      Delete
    2. Di danau yang lain gung, danau UI kan gak cuma satu. Maksud gue berenangnya yang dibolehin, kalo mancing mah emang orangnya aja yang kolot dari jaman dulu. :D

      Delete
  5. Gue juga pernah nemuin kayak gini di pantai. Ada larangan berenang, pakai tanda seru empat lagi. Nggak jauh dari situ, ada 'fasilitas' buat mandi buat bilas badan sama ganti baju. Sama aja bohong bikin pertaturannya kalo gini mah :D

    ReplyDelete
  6. Udah negri indah-indah begini nggak dijaga itu sesuatu yang amat sangat disayangkan. Sebagai golongan pemuda jaman kini *anak gahol dobel el* gue sih sebisa mungkin nglakuin hal-hal kecil semampu gue buat lingkungan. Semua dimulai dari diri masing-masing dan udah kewajiban manusia buat saling ngingetin. Asekkkkkkk

    ReplyDelete
  7. melanggar peraturan mah udah jadi budaya deh di indonesia. satu orang melanggar, maka yang lain akan ikutan. kayak menerobos lampu merah.
    ini semua karna ada yg memulai. kalau gak ada, ya pasti damai aja

    ReplyDelete
  8. Makanya gue biasain buang sampah di tempatnya dari diri sendiri. Kalo ada orang yang buang sampah sembarangan dan mikir, "Ah, cuman gue ini. Nggak ngaruh sama lingkungan" sih masih bisa diatasin. Tapi yang berpikiran kayak gitu banyak, hasilnya sampah di mana-mana.

    Kapan majunya. :|

    ReplyDelete
  9. Itu yg salah pemancingnya atau papan pengumumannya sih? siapa tau dari dulu itu merupakan tempat mancing (gue dengernya udah lama banget kalo setiap sore selalu ada anak-anak mencari ikan di tampat itu).... mereka ga punya tempat memancing lagi kayaknya, sekalinya ada, malah harus bayar..... gue ga tau mana yg salah.... pusing jadinya.... :o

    ReplyDelete
  10. Semua kembali pada pribadi masing-masing. Bagaimana kita bisa mematuhi peraturan yang ada atau tidak. Kalau cuman peraturan sepele seperti membuang sampah pada tempatnya saja negara kita masih banyak masyarakatnya yang melanggar, gimana peraturan-peraturan yang lebih berat lagi.

    ReplyDelete
  11. Harus ada kesadaran dari diri sendiri :D

    ReplyDelete
  12. Itu orang-orang yang di foto mikirnya gini, "klo saya mancing di sini, kan nggak ada yang rugi, jadi bolehlah saya mancing". Jadi ya itu, karena nggak ada yang rugi, akhirnya jadi boleh, walaupun ada larangannya.

    ReplyDelete
  13. kayanya kalo dibandingin sama singapur emang jauh, tapi harus dilihat juga dari pembangunan yang dilakukan. Kalo mereka mancing di situ mungkin emang susah nyari tempat mancing, sungai udah alih fungsi jadi pembuangan limbah.

    ReplyDelete