Malam Ini Judulnya 'SIAL'








2 Maret 2014

Awal bulan itu biasanya seneng, yah? Iya kan iya dong bener kan bener dong? Tapi, kayaknya awal bulan ini gue kurang beruntung, bro. Kenapa? Oke, gue bakal ceritain sama kalian.
Malam ini seperti biasa gue harus berangkat lagi ke Depok. Ya, karena kerjaan jadi gue gak bisa lama-lama di Bogor. Kenapa gue pilih berangkat malem? karena gue udah muak berangkat pagi. Iya, gue males di keretanya, bro. Lu harus dempet-dempetan sama penumpang lain dengan berbagai macam bau badan dan keringat, udah kayak ikan sarden dalam kaleng, mungkin lebih enak ikan sarden kali yak -_-

Gue berangkat jam 8 malem, tapi sayangnya cuaca malam kurang bersahabat. Iya, hujan turun pake deras lagi. Tapi, dibandingin sama harus beradu keringat dengan orang lain, gue lebih memilih nerobos hujan. Kampretnya lagi, malam itu angkot gak berpihak sama gue, susah banget angkot, pake acara salah stop mobil pula. Gue kira angkot, eh ternyata bukan, malu lah yang gue dapet. Gue nangkring dipinggir jalan dengan kecenya. Tapi, gak lama setelah itu ada juga angkot yang mau ngangkut gue, walaupun penuh. Tapi, BODO AMAT !

Di dalem angkot, rasa kantuk nyerang gue, sampe pedang yang gue pake buat ngelawan jadi tumpul, tameng yang gue pake buat bertahan juga ikutan ancur, jadi ketiduran lah gue di angkot itu. Bangun dengan kece dan ternyata udah sampe daerah ciawi lagi, penumpang yang tadinya penuh juga udah kosong. Tinggal gue sama dua orang pasangan suami istri. Disini kejadian yang agak horor terjadi, si istri yang tadinya tidur nyender ke suaminya gak bangun bangun. Padahal udah beberapa kali di bangunin sama suaminya, udah di goyang goyang, di cubit cubit, di tampar tampar, di gebukin, di tendangin, di bacokin. Tapi gak bangun juga, gue yang ngeliat langsung merinding, gue takutnya itu orang malah meninggal di angkot, kan gak seru juga bro. Udah beberapa kali nyoba di bangunin, tapi tetep aja gak bangun bangun, gue yang sendirian ngeliatin bingung harus ngapain. Gak lama ada orang juga naik. Tapi, setelah ngeliat kejadian di dalem angkot, itu orang langsung turun lagi. Kampret emang, dia gak punya jiwa sosial apa? Masih mending gue gak turun, walaupun cuma ngeliatin doang.

Sang suami yang mulai bingung sama keadaan istrinya itu nyoba berbagai cara supaya istrinya bangun. Gue tanya sama suaminya. Dia juga gak tau kenapa, ya apalagi gue. Gak lama kemudian si istri itu bangun. Tapi, dia cuma diem, melongo, terus nangis. Anjriit !! ini bikin gue makin merinding ! Suaminya juga sama, dia keliatan kebingungan juga. Sedangkan dua orang yang di depan adem ayem aja kayak gak ada yang terjadi di belakang. Untungnya bentar lagi gue nyampe ke tempat tujuan. Di depan Ekalokasari Plaza, tempat gue pindah angkot buat ke stasiun. Walaupun masih jauh dari tempat angkot berikutnya, gue turun aja, daripada makin horor lagi.

Tapi, kesialan gue belum berakhir. Sebelum masuk stasiun, gue beli roti bakar dulu dan dengerin si abangnya curhat tentang hujan di Bogor, gue yang udah setengah ngantuk cuma jawab iya iya aja. Masuk stasiun, pas mau isi ulang tiket. Ternyata ada 3 tiket di dompet gue, dan itu kecampur, ada tiket buat ke Bogor yang harus gue isi ulang, Manggarai dan satu lagi tiket yang udah kadaluarsa. Dan gue gak tau mana yang Bogor karena bentuknya sama semua. Tadinya mau minta tolong di cek ke petugasnya. Tapi, orang di belakang gue gak sabaran banget sampe ngedorong dorong. Jadi, yaudah lah gue gak cek dan gak tuker juga karena males ditambah ngantuk juga. 

Beli tiket, gue langsung jalan ke peron tempat gue naik. Untungnya masih ada kereta, ya itu kereta terakhir yang ke stasiun Jakarta Kota. Masih ada sih yang tujuan Manggarai, tapi males lah nunggunya kelamaan. Gue nik itu kereta, karena udah lelah. Tapi, pas gue duduk, ibu ibu di sekitar gue malah ngeliatin, entah lah apa masalahnya. Gue yang parno diliatin gitu cuek aja, seolah gak ada apa apa. Tapi, makin lama makin menjadi aja itu yang ngeliatin. Dan udah agak lama, gue barus sadar, ternyata gue duduk di gerbong khusus wanita. Alah kampret kali ini ampe salah gerbong. Gue berdiri aja langsung pindah, untungnya malem jadi masih banyak tempat kosong, dan kereta gak penuh banget. Jadi, gue gak kelewat malu. 

Untungnya kereta malam itu lancar  gak kejebak macet, mogok ataupun ganti ban *woooy ini kereta wooooy!!! Di stasiun Cilebut. Naik satu orang laki laki dan duduk di sebrang tempat gue duduk. Perasaan gue udah gak enak ngeliat itu laki. Dan bener aja, dia ngeliatin gue dan gak lama mesem mesem gitu. Anjir ada apa lagi ini? Ditambah dua orang yang duduk di samping gue rame banget curhat tentang tablet temennya yang diisengin dan entah sodaranya atau siapa marah marah *gung lo nguping ya?! engga sih cuma kedenger abis rame banget. Gue udah gak kuat sama keadaan disitu dan mutusin buat tidur. 

Sampe stasiun Pondok Cinta. Eh Pondok Cina, gue buru buru jalan dan nyari angkot, untunglah pas keluar dari gang Univ. Gunadarma itu langsung ada angkot yang nyambut gue. Sampailah gue di kantor tercinta. Nyalain PC dan niat buat bikin postingan ini. Akhirnya gue ngambil kesimpulan kalo malam ini judulnya ‘Sial’.

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

4 comments:

  1. Wah, itu yang nggak bangun-bangun di angkot serem juga. Jangan-jangan ... :-s

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, gue juga takutnya dia 'lewat' gitu, kan horor @-)

      Delete
  2. Iya, itu yang paling horor yang di dalam angkot. Gila aja. Di angkot. Astaga, angkot.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Entah lah kenapa bisa sehoror gitu ._.

      Delete