Say no to KODOK !!!

Hari ini gue lagi ada di Bogor. Gue absen dari kerjaan, karena kondisi badan yang lagi gak ngedukung. Mungkin karena terlalu cape dan kurang istirahat. Jadi, seharian ini kerjaan gue cuma tidur, bangun tidur terus tidur terus bangun lagi teus tidur lagi terus...... terus..... terus...... *Udah woy !!!

Tadi sore pas bangun tidur di luar berisik banget. Ternyata hujan, lumayan deras. Gue mau tidur lagi, tapi takut di sebut kebo, padahal gue gak tau hubungannya kebo sama suka tidur. Mungkin mereka berpacaran.

Ngomongin soal hujan, ada satu hal yang gue benci dari hujan. Kalo gue liat hujan gue suka inget waktu gue lagi jalan sama dia, terus gue pegang tangannya, gue pegang erat, dan setelah gue tatap wajahnya, ternyata dia cowoook!!! Kampret !!! Tapi bukan bukan itu kok, gue udah insyaf jalan sama cowok *eh. Ada satu binatang yang gue benci. Dia biasanya keluar pas selesai hujan. Atau pas lagi banyak silaru, you know silaru? Search lah di google. Binatang yang suka dinyanyiin di film Si Entong. Lu tau gak? Yang lagunya "Sang kodok eh... eh... eh...Sang kodok" begitulah. Kalo kalian tau Si Entong, masa kecil kalian pasti luar biasa.

Kodok


Gue benci sama kodok. Kodok atau yang biasa di sebut bangkong bukan katak, kalo katak gue cuma jijik dan geli *Lah sama aja gak suka juga* Lu tau kodok kan? Binatang amfibi yang iih menggelikan. Apalagi kodok budug gitu deh. Ngeliatnya aja gue udah geli, apalagi megang. Ditambah lagi kodok kan ada yang beracun, terus air kencing nya bisa bikin buta. Entah lah gimana caranya kodok ngencingin mata orang sampe bisa buta kayak gitu.

Kodok itu serem loh bro. Badannya berlendir, terus suaranya yang bisa bikin susah tidur, bentuknya yang menggelikan gitu, dan ada juga kodok sawah yang buduk gitu. Duh gue ngomonginnya juga merinding -_-
Bingung gue sama pecinta kodok, apa yang disukain coba? Kodok kan bisa membunuh. Coba liat Gamabunta.

Saking gak bencinya gue sama kodok. Gue punya pengalaman yang cukup kampret tentang kodok. Jadi ceritanya waktu itu gue pulang malem malem, abis ngobor di sawah nyari belut, eh bukaaan !! Abis maen. Iya, maen di sawah sambil ngobor *eh. Waktu itu abis turun hujan, otomatis jalanan becek, udah pasti gak ada ojek, soalnya ngapain nyari ojek di depan rumah gue? kan rumah gue gang nya sempit, mana ada ojek? *WOOY NGAPAIN NGOMONGIN OJEK ?!!

Sampe depan rumah, gue terdiam, kaku, tak mampu bicara, tatapan kosong kearah pintu *enggak ini terlalu lebay* gue kaget, di depan pintu rumah gue banyak kodok, karena kondisi setelah hujan dan ditambah banyak serangga bernama silaru itu. Ah, sialan banget, gue bingung mau ngapain. Mau ngusir sendiri, tapi gak berani, jangankan ngusir, ngedeketinnya aja gue gamau. Akhirnya gue miscall-in ibu gue dari luar. Tapi sayangnya waktu itu udah malem banget. Ibu gue kayaknya udah tidur, jadi lama banget. Ada mungkin sejam lebih gue diem di depan, sialnya itu kodok gak mau pergi. Mungkin dia sengaja kali ya?

Sampai akhirnya ibu gue keluar bawa sapu dan ngusir mahluk menjijikan itu. Gue masuk rumah dengan tenang. Fiuuuh. Gitu lah saking gak sukanya gue sama si kodok.

Pokoknya apapun bentuknya. Gimanapun lucunya kata orang. Gue tetep benci sama kodok.Walaupun kodok itu jelmaan seorang putri yang cantik, gue tetep gamau. Kecuali dia udah jadi putri, bukan kodok.  
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

8 comments:

  1. Kodok memang nggak ada unyu-unyunya sama sekali.
    Tapi kalo digoreng kok enak ya :|

    ReplyDelete
  2. Bener kata Yovie, dibikin Suike enak kok... =p~

    ReplyDelete
  3. Anjir, gue juga nggak suka BANGET sama kodok. hih >_<

    ReplyDelete