Awal-awal kenal dunia foto, gue suka ngeliatin foto orang. Dari situ gue mulai suka sama fotografi. Gimana caranya bisa bikin foto sebagus itu. Apa itu rekayasa si photoshop? Ya, awalnya gue kira foto foto mereka itu hasil kejeniusan photoshop. Tapi, setelah gue tau, ternyata gak selalu ulah photoshop. Karena emang ada teknik yang bisa bikin foto sebagus itu.

Ada satu jenis foto yang gue suka. Apa itu? Itu adalah Budi... Bukan bukan. Bukan budi kok, tapi Andi *loh? Alaah bukaan maksudnya jenis foto slow speed. Tau fotonya kayak gimana? Nih gue kasih liat.

Sumber : Google

Sumber : Google
Keren kan? Gue ngiler awal-awal liat foto begitu. Dipikiran gue cuma "Gimana ya bikin yang kayak gitu?". Gue nanya-nanya dan di kasih tau kalo itu namanya foto 'slow speed'. Akhirnya gue nyoba nyoba bikin pake kamera digital biasa. Waktu itu gue foto air keran yang ngalir. Tapi ternyata gak bisa. Karena emang kamera tertentu yang bisa.

Gak pendek akal, gue nyari tau di mbah gugel sampe akhirnya gue bisa hahaha *ketawa bahagia
Nih beberapa foto gue hasil nyoba nyoba.

Ini waktu gue di kasih tantangan buat bikin slow speed. Cupu yee -_-


Ini waktu gue nyoba bikin kayak fotografer pro. Ternyata susah -_-

Dan setelah beberapa kali salah dan gagal akhirnya gue bisa bikin yang agak mendingan. Walaupun masih ada cacatnya.

Gimana? Mendingan bukan?
Karena kurang modal, foto foto gue gak pernah pake tripod. Cuma ngandelin kestabilan tangan dan benda benda yang ada di sekitar. Makanya kalo ada yang kurang fokus, ya karena itu lah masalahnya. Terlalu banyak getar.

Oke sekalian deh gue kasih tips-tips kalo mau bikin foto slowspeed gitu.
Ada beberapa hal yang harus diperhatiin kalo mau bikin foto kayak diatas ini.

Shutter 
Ini utamanya. Soalnya ini yang bisa bikin foto slow speed. Set shutter speed kamera kalian di mode lambat. Misal 1,5 menit. Pokoknya lebih lambat lebih keliatan slownya. Tapi, inget. Semakin lambat, semakin banyak cahaya yang masuk, dan semakin terang foto yang dihasilkan, dan bakal jadi over exposure. jadi, dikira-kira juga buat nge-set shutternya.

Aperture 
Diafragma juga harus di bukaan terkecil. Misal f/22. Kenapa? Soalnya buat ngereduksi cahaya yang masuk juga biar ga over. Tapi gak harus juga sih, soalnya kalo mau ngambil slow slowspeed nya malem bisa kurang cahaya. Pokoknya pake feeling.

ISO 
Iso/Asa juga kalo misalkan foto siang, lebih baik di set ke yang terkecil. Kenapa? Sama kayak aperture juga. Buat ngereduksi cahaya yang masuk. Beda lagi kalo fotonya malem. Pokoknya tetep mainkan feeling kalian.

Tapi buat mengatasi over cahaya. Kita bisa pake filter tambahan buat ngurangin cahaya yang masuk. Jadi, gak perlu takut kelebihan cahaya waktu mau motret slow speed siang-siang.


Getaran 
Nah, ini yang penting. Kalo mau bikin foto slow speed, jangan sampe kamera kita ke goyang. Karena getar sedikit aja bisa bikin hasil dari foto kita kurang fokus. Makanya buat foto slow speed, sangat di anjurkan menggunakan tripod. Begitu juga objek yang bakal kita potret. Misal kita mau motret orang di deket air terjun yang bakal di jadiin slow speed. Objek orang itu jangan gerak sampe proses ngerekam si kamera selesai. Atau nani hasilnya akan jelek.  

Nah, gimana? Mau coba bikin foto slow speed? Ayo deh kita berkreasi dengan foto kita seindah mungkin hehehe.
Mungkin tips gue itu udah banyak yang bikin. Tapi, gak apa apa. Karena gue bukan sok-sok-an, justru gue bikin buat pembelajaran gue juga. Jadi, disaat gue lupa, gue bisa liat disini hehe.
Terakhir, terimakasih sudah mampir dan mau baca isi blog gue :)

Salam jepret !!!
Hai guys, kebiasaan buruk gue suka nelantarin blog nih. Duuh ini penyakit emang yah. Gue mau posting lagi ah, Kali ini gue mau bahas soal 'Kangen'. Eitss tapi bukan kangen ke pacar, apalagi pacar orang, atau juga kangen sama gebetan, apalagi gebetan yang udah di gebet sama orang. Gue mau bahas rasa kangen sama orang tua. 

Rasa kangen itu perasaan manusiawi. Ketika kita sudah lama tidak bertemu dengan orang, kita akan ngerasa pengen ketemu. Nah, rasa itulah yang biasa di sebut 'Kangen'. Betul gak? Kadang rasa kangen ini bisa ngerubah orang loh. Misal, ada orang yang penakut, terus dia kangen banget sama orang yang rumahnya deket kuburan. Nah pasti dia nekat dateng walau takut, ya kan? 

Kangen juga bisa di sebut rasa yang berdampingan dengan rasa cinta. Kalo kita cinta sama orang, biasanya kita suka ngerasa kangen sama orang yang kita cintai itu. Nah, sama orang tua misalnya.

Semenjak gue kerja di kota Depok, otomatis gue harus pindah kesana, karena terlalu cape kalo harus bulak balik Depok - Bogor. Tentu juga itu berarti gue harus jauh dari orang tua, karena gak mungkin lah gue kerja di Depok dan semua keluarga gue ikut pindah kesana. Waktu gue buat ketemu sama nyokap jadi gak bisa sepuasnya kayak waktu gue belum kerja. Sekarang ini paling gue bisa ketemu sama nyokap pas weekend atau hari libur. 

Kalo gue pulang, biasanya gak lama. Paling sehari atau pulang pagi dan berangkat lagi malam. Makanya, setiap kali gue pulang, gue selalu abisin waktu sama keluarga, walaupun gak jarang juga gue pergi sama temen. Tapi, lebih sering sama keluarga. Selain itu, waktu gue sama keluarga jadi lebih bermanfaat. Gue yang biasanya kalo di rumah suka berantem sama adik gue, jadi gak pernah. Malah kadang gue suka ngajak adik gue maen. Dan kalo gue udah kelewat kangen sama nyokap kadang gue suka minta tidur di kamar nyokap. Malu udah gede? Alah bodo amat !! 

Kalo udah kangen berat, kita emang bisa jadi gila. Misalnya kemaren, gue nekat pulang jam 11 malem dari Depok setelah siangnya cape-capean di Taman Safari. Segimanapun capenya, gue nekat pulang. Untung waktu itu masih ada angkutan yang lewat ke daerah rumah gue. Kenapa? Gue kangen sama nyokap gue. Atau waktu semalem, gue nekat pulang juga jam setengah 12 malem pake motor, ngantuk? Cape? Takut? Bodo amat ! 

Gue juga jadi punya kebiasaan baru. Sekarang - sekarang, kalo gue mau berangkat ke Depok, gue gak pernah absen cium tangan, pipi, sama kening ibu gue. So sweet gak selalu ke pacar meen, malah harusnya ke orang tua. 

Oke, segitu aja deh sharing tentang kekangenan gue. Ini cerita gue waktu kangen sama orang tua gue, nah yang punya cerita juga, yuk share di komentar :)





Gue sama fotografi. Awalnya gue gak terlalu tertarik sama fotografi. Itu karena dulu gue gak ada alat dan pendukung lainnya buat mendalami. Jadi, dulu gue cuma foto fotoin biasa aja pake kamera hape. Karena dulu gue beranggapan kalo fotografi itu identik dengan kamera DSLR. Ya kan? Misal, gue pernah ngajak beberapa temen buat hunting bareng. Tapi, beberapa di antara mereka jawab "Gak ah, aku gak punya kamera" Nah, kan? Kalo gak punya kamera, itu yang ada di handphone apa? Emang sih, kualitas kamera nya beda, bahkan sangat jauh perbedaannya. Dan sekarang gue udah sadar, kalo fotografi itu gak perlu kamera DSLR. Toh kita juga bisa menghasilkan gambar bagus walau cuma dengan kamera handphone. Dan juga, pernah ada yang bilang ke gue.

"Fotografer bukan berarti jago dengan kamera terbaik tapi orang yang bisa menghasilkan karya terbaik dengan kamera biasa"

Gue pikir bener juga, malah orang yang bilang itu cerita, kalo dulu fotografer itu pake kamera analog bukan digital. Jadi kita gak bisa langsung tau hasilnya sebelum kita cetak, itsilahnya fotonya dicuci. FYI, orang yang bilang ke gue itu juga seorang fotografer.


Setelah lulus sekolah, gue nyari kerja. Kebetulan temen gue nawarin kerja di perusahaan travel punya saudaranya, dan kebetulan juga yang punya itu seorang fotografer. Awalnya gue suka upload foto-foto ke facebook. Sampe akhirnya bos gue ngeliat dan dia nanya

"Kamu suka motret gung? Bisa DSLR dong?"

Gue langsung bilang "iya". Gue langsung punya harapan dari situ.

Kadang kita emang harus di jatohin dulu supaya bisa bangkit, kan? Pernah ada satu kejadian. Waktu itu ada temen bos gue dateng. Dan bos gue minta tolong fotoin pake hapenya. Gue di kasih tau angle buat ngambil yang bagus. Ada kalimat dari temen bos gue yang cukup bikin enek pada saat itu. Dia bilang

"Pake hape aja gitu, apalagi pake DSLR. Gemeteran ntar dia"

Gimana? Ngeremehin banget kan? Tapi dia juga yang akhirnya ngajarin gue motret sampe sekarang. Bahkan gue pernah di tawarin buka studio foto dan akan di modalin sama dia. Tapi gak gue sanggupin soalnya waktu itu gue baru bisa dan pasti bentrok juga sama kerjaan gue sekarang.

Setelah itu gue mulai di akui sama bos gue. Gue di masukin ke komunitas Id-Photographer. Gue suka di ajak tour dan tiap tour gue pasti di kasih kamera dan di suruh motret. Bahkan sekarang kamera kantor gue bebas pake, ya tapi karena itu punya kantor, gue jarang pake buat pribadi.

Ternyata motret bareng sama yang udah profesional itu enak gak enak. Enaknya lu bisa ngambil ilmu dari mereka, dan ga enaknya lu harus siap mental. Ini pengalaman gue. Setelah gue sering di ajak tour, otomatis gue jadi sering motret bareng sama bos gue itu. Dan gak jarang gue di bentak sama dia. Gue befikiran kalo ada momen yang bagus, baru gue motret. Jadi, gue selalu nunggu waktu yang tepat dulu baru neken shutter (bagian dari kamera). Tapi ternyata engga buat bos gue, menurut dia, apa aja potret. Dan kadang gue di kritik kalo foto gue jelek, kritikannya itu gak semanis madu men. Paiiit. Tapi dari situlah gue banyak belajar. Pernah suatu waktu lagi ada trip ke Citarik Sukabumi. Saat itu malem di restoran, bos gue bilang gini.

"Gung, saya tau kamu masih belajar. Saya wajar kok. Saya juga dulu begitu. Saya di bentak sama orang yang lebih jago dari saya. Saya di maki, pokoknya di marah marahin deh. Kamu harus belajar terus supaya jadi jago, gimana caranya? Ya potret terus. Jangan diem. Saya liat kamu diem terus. Buat apa kamu pegang kamera? Pokoknya apapun itu potret aja. Gak peduli hasilnya jelek, bisa di hapus kan? Fotografi itu mengabadikan sebuah momen. Momen itu waktu. Dan waktu itu bisa berlalu. Kalo kamu diem terus, kamu bakal kehilangan banyak momen. Satu momen kelewat aja gak akan bisa di ulang. jadi potret terus" Kurang lebih bgitu kata bos gue.

Setelah itu, apapun momennya, saat gue pegang kamera, selalu gue potret, gak peduli hasilnya bagus atau engga.


Sampe sekarang keinginan gue yang belum kecapai itu beli kamera. Harga kamera yang wow itu yang bikin nangis liatnya. Tapi beruntungnya gue, walaupun gak punya, tapi gue udah pernah nyobain kamera dari level pemula sampe yang level pro. Dari lensa paling standar sampe lensa yang WOW. Sebelum gue kerja, ibu gue pernah bilang

"Ayo kerja a, kan gaji nya buat beli kamera" Kata sang ibu

Kayaknya itu doa dari ibu gue sampe sekarang gue kayak gini. Udah ah daripada tulisan gue makin gak jelas, gue udahin aja. Pokoknya kurang lebih gitu lah awal mula gue sama fotografi.

Oiya, sebenernya gue paling gak mau di bilang fotografer. Kenapa? Soalnya gue ngerasa masih sangat cetek buat di sebut seorang fotografer. Kalo kalian pengen liat foto foto gue, bisa diliat disini 
Haaa baru posting lagi nihh, lumayan lama juga yah gak ngisi blog. Ah, gue mau cerita lagi ah, tapi kali ini gue mau ceritain liburan yang cukup mengenaskan, buat gue sih hehehe yasudah langsung saja ....

Sabtu tanggal 29 Maret kemaren kantor tempat gue kerja dapet lagi permintaan buat dari Instalasi Radiologi RS Fatmawati buat gathering ke Taman Safari Indonesia. Mereka minta buat dibikinin gatrhering tanggal 29 sama 30 Maret. Gue yang harusnya bisa menikmati liburan sama keluarga dari tanggal 29 sampe 31 ( 31 itu tanggal merah ) terpaksa batal karena harus jadi tour leader. Gue gak akan ceritain trip yang tanggal 29. Tapi, gue mau cerita yang tanggal 30, karena hari itu cukup mengenaskan buat gue.

Gue berangkat dari kanto jam 5 subuh, karena harus ngambil dulu snack buat peserta di Detos. Waktu itu gue berangkat sendiri, karena bos gue berangkat dari Bogor. Gue berangkat ke RS. Fatmawati pake taksi, karena gak mungkin juga naik bus dengan bawa 2 tas dan 4 dus makanan. Sampe ke RS. Fatmawati gue liat argo taksi nya sampe lima puluh ribu, berat banget rasanya ngasih uang itu ke si supir, soalnya akhir bulan itu masa-masa dompet lagi cekak banget.

Setelah kumpul dan foto foto, kami langsung berangkat ke TSI. Selama di perjalanan gue sibuk banget, sibuk tidur maksudnya. Gue balas dendam karena harus bangun pagi pagi. Untung saat itu berdua sama mbak Anna, jadi gue tidur aja. Gue bangun udah sampe Gadog, dan ngeliat kedepan itu banyak mobil lagi berjejer aja gak jalan jalan. You know lah itu macet brooo -_-

Sistem buka tutup ke arah puncak kadang kampret banget ketika kita yang kejebak disana. Sejam lebih mobil gak jalan, akhirnya di buka juga. Sampai lah kami di Taman Safari. Saat itu penuh banget, beda sama tanggal 29 yang sepi. Tapi gak masalah, tour tetap berlanjut. Sebelum keliling satwa, kami ke tempat parkir G dulu buat makan siang. EO kita emang terkenal dengan fotografi yang di padukan dengan wisata. Jadi udah jelas selama itu juga kita foto foto dulu.

Rombongan Keluarga Besar Instalasi Radiologi RS. Fatmawati




Setelah itu, kami jalan muter buat ngeliat satwa. Gak ada yang asik selama muter liat satwa, gue malah udah bosen. Jadi, setelah ambil beberapa foto kegiatan, gue langsung tidur hahaha :D

Sampailah kita di tempat wahana bermain. Karena gue gak kebagian tiket, otomatis gak bisa naik wahana bermain, paling bisa ngeliat dan masuk ke tempat yang gratisan. Akhirnya gue putusin masuk ke baby zoo. Karena daripada luntang lantung gak jelas. Sampe di tempat macan putih. Kebetulan saat itu lagi di kasih makan. Jadi, ngasih makannya itu daging di iket pake katrol yang melintang di atas kandangnya. Ntar si macan harus manjat ke tiang yang ada di kandang si macan.



Kalo mau makan ya usaha dulu ~


Tuh kan, kalo mau macan eh makan harus usaha dulu. Abis acara ngasih makan macannya, gue kembali bingung mau ngapain lagi. Kayak orang yang bener bener gak ada kerjaan, gue kembali masuk ke baby zoo. Selain karena seru liat burung, juga karena baby zoo itu gratis ga perlu pake tiket.

Sampe di ujung pintu keluar, gue di kasih adegan yang cukup wow dari dua ekor flamingo, eh bener gak yah namanya flamingo? ah liat aja deh nih hihihi

 Ini flamingo kan?


Gimana? Wow gak ? hahaha buat gue sih wow, soalnya baru nemu yang kayak gitu langsung hahaha
Lanjut lagi jalan jalan ke tempat Kangguru, ya pokoknya jalan jal sendirian deh kayak orang ilang haha. Sampe jam 4, gue balik lagi ke bis, soalnya takut kejepak macet.

Hari itu emang lagi kampret, ketakutan gue akan kejebak macet ternyata jadi kenyataan. Malah itu masih di area Taman Safarinya. Gue turun sama mbak Anna, nyari tukang bakso, soalnya cacing cacing diperut udah curi semua nutrisi, loh? Ah sudahlaah .... Bakso abis, jalan pun lancar, tapi kasian si kenek bis gue, dia baru aja mesen, eh jalannya lancar.

Di perjalanan gue mikirin gimana cara balik dari RS. Fatmawati ke Depok. Gue sama sekali gak tau harus naik angkutan apa, kalo naik taksi lagi wah tekor lah lima puluh ribu bisa buat makan 3 hari. Akhirnya gue ikut sama mbak Anna naik bis, niat nya mau turun di stasiun terdekat dan naik kereta. Tapi ternyta bis itu sampe ke Kp. Rambutan, huaah gue lega aja, karena banyak angkutan ke Depok dari situ.

Sampe kantor jam 11 malem, gue nekat berangkat lagi pulang ke Bogor karena besok libur. Rasa kangen sama nyokap bisa ngalahin semuanya. Untung aja kereta ke Bogor masih banyak. Tapi sial pas sampe daerah Ciawi gue kejebak macet, gilak gak jam 1 malem macet? Sampe di rumah jam 2 lebih. Kebetulan di kampung gue ada yang ronda tiap malem, jadi gak terlalu horor. Besok nya ternyat itu macet berlanjut lagi sampe malem, dan dapet kabar dari tukang asongan kalo itu macet dari tol Ciawi sampe Cigombong, ah ada apa dengan Bogor?

Liburan yang cukup kelam buat gue -_-
Sudahlah gue tuntaskan saja postingan ini. BTW karena gue suka motret, seperti biasa gue mau kasih beberapa foto hasil kemaen :D
















Oke,cukup dari gue. Thanks sudah membaca :)
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home