Ini Tentang Gue sama Fotografi




Gue sama fotografi. Awalnya gue gak terlalu tertarik sama fotografi. Itu karena dulu gue gak ada alat dan pendukung lainnya buat mendalami. Jadi, dulu gue cuma foto fotoin biasa aja pake kamera hape. Karena dulu gue beranggapan kalo fotografi itu identik dengan kamera DSLR. Ya kan? Misal, gue pernah ngajak beberapa temen buat hunting bareng. Tapi, beberapa di antara mereka jawab "Gak ah, aku gak punya kamera" Nah, kan? Kalo gak punya kamera, itu yang ada di handphone apa? Emang sih, kualitas kamera nya beda, bahkan sangat jauh perbedaannya. Dan sekarang gue udah sadar, kalo fotografi itu gak perlu kamera DSLR. Toh kita juga bisa menghasilkan gambar bagus walau cuma dengan kamera handphone. Dan juga, pernah ada yang bilang ke gue.

"Fotografer bukan berarti jago dengan kamera terbaik tapi orang yang bisa menghasilkan karya terbaik dengan kamera biasa"

Gue pikir bener juga, malah orang yang bilang itu cerita, kalo dulu fotografer itu pake kamera analog bukan digital. Jadi kita gak bisa langsung tau hasilnya sebelum kita cetak, itsilahnya fotonya dicuci. FYI, orang yang bilang ke gue itu juga seorang fotografer.


Setelah lulus sekolah, gue nyari kerja. Kebetulan temen gue nawarin kerja di perusahaan travel punya saudaranya, dan kebetulan juga yang punya itu seorang fotografer. Awalnya gue suka upload foto-foto ke facebook. Sampe akhirnya bos gue ngeliat dan dia nanya

"Kamu suka motret gung? Bisa DSLR dong?"

Gue langsung bilang "iya". Gue langsung punya harapan dari situ.

Kadang kita emang harus di jatohin dulu supaya bisa bangkit, kan? Pernah ada satu kejadian. Waktu itu ada temen bos gue dateng. Dan bos gue minta tolong fotoin pake hapenya. Gue di kasih tau angle buat ngambil yang bagus. Ada kalimat dari temen bos gue yang cukup bikin enek pada saat itu. Dia bilang

"Pake hape aja gitu, apalagi pake DSLR. Gemeteran ntar dia"

Gimana? Ngeremehin banget kan? Tapi dia juga yang akhirnya ngajarin gue motret sampe sekarang. Bahkan gue pernah di tawarin buka studio foto dan akan di modalin sama dia. Tapi gak gue sanggupin soalnya waktu itu gue baru bisa dan pasti bentrok juga sama kerjaan gue sekarang.

Setelah itu gue mulai di akui sama bos gue. Gue di masukin ke komunitas Id-Photographer. Gue suka di ajak tour dan tiap tour gue pasti di kasih kamera dan di suruh motret. Bahkan sekarang kamera kantor gue bebas pake, ya tapi karena itu punya kantor, gue jarang pake buat pribadi.

Ternyata motret bareng sama yang udah profesional itu enak gak enak. Enaknya lu bisa ngambil ilmu dari mereka, dan ga enaknya lu harus siap mental. Ini pengalaman gue. Setelah gue sering di ajak tour, otomatis gue jadi sering motret bareng sama bos gue itu. Dan gak jarang gue di bentak sama dia. Gue befikiran kalo ada momen yang bagus, baru gue motret. Jadi, gue selalu nunggu waktu yang tepat dulu baru neken shutter (bagian dari kamera). Tapi ternyata engga buat bos gue, menurut dia, apa aja potret. Dan kadang gue di kritik kalo foto gue jelek, kritikannya itu gak semanis madu men. Paiiit. Tapi dari situlah gue banyak belajar. Pernah suatu waktu lagi ada trip ke Citarik Sukabumi. Saat itu malem di restoran, bos gue bilang gini.

"Gung, saya tau kamu masih belajar. Saya wajar kok. Saya juga dulu begitu. Saya di bentak sama orang yang lebih jago dari saya. Saya di maki, pokoknya di marah marahin deh. Kamu harus belajar terus supaya jadi jago, gimana caranya? Ya potret terus. Jangan diem. Saya liat kamu diem terus. Buat apa kamu pegang kamera? Pokoknya apapun itu potret aja. Gak peduli hasilnya jelek, bisa di hapus kan? Fotografi itu mengabadikan sebuah momen. Momen itu waktu. Dan waktu itu bisa berlalu. Kalo kamu diem terus, kamu bakal kehilangan banyak momen. Satu momen kelewat aja gak akan bisa di ulang. jadi potret terus" Kurang lebih bgitu kata bos gue.

Setelah itu, apapun momennya, saat gue pegang kamera, selalu gue potret, gak peduli hasilnya bagus atau engga.


Sampe sekarang keinginan gue yang belum kecapai itu beli kamera. Harga kamera yang wow itu yang bikin nangis liatnya. Tapi beruntungnya gue, walaupun gak punya, tapi gue udah pernah nyobain kamera dari level pemula sampe yang level pro. Dari lensa paling standar sampe lensa yang WOW. Sebelum gue kerja, ibu gue pernah bilang

"Ayo kerja a, kan gaji nya buat beli kamera" Kata sang ibu

Kayaknya itu doa dari ibu gue sampe sekarang gue kayak gini. Udah ah daripada tulisan gue makin gak jelas, gue udahin aja. Pokoknya kurang lebih gitu lah awal mula gue sama fotografi.

Oiya, sebenernya gue paling gak mau di bilang fotografer. Kenapa? Soalnya gue ngerasa masih sangat cetek buat di sebut seorang fotografer. Kalo kalian pengen liat foto foto gue, bisa diliat disini 
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

11 comments:

  1. Saya kurang sependapat dengan boss mu. Apa boss mu itu nggak pernah hidup di jaman SLR analog ya? Di mana kita cuma punya 32-36 shot sebelum roll film habis? Apalagi harga roll film itu mahal. Jadi mau ga mau kita nggak bisa sembarangan motret ini-itu.

    Motret itu memang mengabadikan momen. Tapi ga semua momen yang diabadikan. Fokus kepada momen tertentu saja supaya hasilnya lebih maksimal. Ini bos mu kayak yang baru pertama kali motret pakai kamera digital aja deh.

    Eh, jangan-jangan boss mu motret pakai format JPEG, bukan RAW? Kalau motret pakai format RAW kan fotonya harus diolah lagi di komputer. Kalau asal motret, sekalinya hunting bisa ratusan foto kan nanti ngolah foto RAW nya lama? Kalau saya sih ya itu tadi, selektif motret karena ingin fokus. Toh, yang paham konsep foto yang mau kita hasilkan itu ya diri kita sendiri.

    Oh ya, boss mu itu bentak-bentak kayak kamu lagi diospek aja, hahaha. Haduh... kelakuan... kelakuan...

    Semangat nabung buat beli DSLR ya! Nggak usah yang baru, yang bekas aja atau yang seri lama juga udah bagus kok, harganya kan juga lebih murah.

    ReplyDelete
  2. Justru karena sudah jaman kamera digital. Jadi, kita gak perlu khawatir soal roll film yang bakal habis. Karena saat ini sudah pake kamera digital jadi gak perlu takut keabisan roll film. Kalo kita bicara soal kamera analog pasti beda lagi lah.

    Tapi biasanya yang bagus itu momen momen yang gak di duga. Dan itu gak gampang, kan? Kenapa harus abadikan setiap momen? Supaya momen yang gak di duga itu bisa kerekam. Pernah nyesel ketika ada momen yang bagus tapi kelewat buat di potret?

    File format RAW gak harus semuanya di olah kan? Motret beratus ratus juga gak harus di olah semua. Kita seleksi yang paling bagus baru kita olah.

    FYI. Saat ini gue kerja di travel tour dengan mengedepankan fotografi. Jadi, di bentak disini bukan ketika kita hunting biasa. Tapi, saat kerja. Karena saat ini gue lebih sering motret buat kerjaan daripada hunting biasa.

    Oke siip thank juga atas komentarnya. Bisa sih beli bekas, tapi entahlah buat gue gak rekomen banget buat beli kamera bekas. Kita gak pernah tau gimana orang sebelum nya make itu kamera. Dari pada nyesel, mending beli baru skalian. Ya kecuali beli bekas ke orang yang terpercaya.

    ReplyDelete
  3. Gila, baca ceritanya aja gue merinding ngebayangin betapa galaknya bos lo. Tapi niatnya bagus sih (h)
    Gue nggak terlalu paham masalah fotografi. Pengen belajar, harga kameranya mahal. Setara motor bebek second -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap bos kayak gitu kali bro -_- Hahaha
      Yuk kita ngepet bersama :D

      Delete
  4. Pernah tertarik sih sama fotografi, tapi terus nggak jadi. Ngomong-ngomong agak ngeri juga ya kalo dimarahin gitu :|

    ReplyDelete
  5. tetap semangat gung, semoga kesampean buat beli kamera. :-b
    kalau saya punya canon 600d, tapi lebih sering di pake untuk video. :d

    ReplyDelete
  6. Iya. Jangan menunggu momen yak. Bener juga nih. Gue kemaren-kemaren pas belajar fotografi juga suka gitu. Hmm..

    ReplyDelete
  7. ember bro..
    momen gak bakal lu dapetin 2 kali..
    makanya gw kalo photowalk mah jepret2 terus sampe ratusan foto meskipun itu cuma make foto hape..

    masalah jelek atau nggak biar ntar dihapus atau diedit pas waktu senggang
    jadi emang bener jangan banyak diem sambil nunggu momen

    hehehehe

    ReplyDelete