Slow Speed Itu.............

Awal-awal kenal dunia foto, gue suka ngeliatin foto orang. Dari situ gue mulai suka sama fotografi. Gimana caranya bisa bikin foto sebagus itu. Apa itu rekayasa si photoshop? Ya, awalnya gue kira foto foto mereka itu hasil kejeniusan photoshop. Tapi, setelah gue tau, ternyata gak selalu ulah photoshop. Karena emang ada teknik yang bisa bikin foto sebagus itu.

Ada satu jenis foto yang gue suka. Apa itu? Itu adalah Budi... Bukan bukan. Bukan budi kok, tapi Andi *loh? Alaah bukaan maksudnya jenis foto slow speed. Tau fotonya kayak gimana? Nih gue kasih liat.

Sumber : Google

Sumber : Google
Keren kan? Gue ngiler awal-awal liat foto begitu. Dipikiran gue cuma "Gimana ya bikin yang kayak gitu?". Gue nanya-nanya dan di kasih tau kalo itu namanya foto 'slow speed'. Akhirnya gue nyoba nyoba bikin pake kamera digital biasa. Waktu itu gue foto air keran yang ngalir. Tapi ternyata gak bisa. Karena emang kamera tertentu yang bisa.

Gak pendek akal, gue nyari tau di mbah gugel sampe akhirnya gue bisa hahaha *ketawa bahagia
Nih beberapa foto gue hasil nyoba nyoba.

Ini waktu gue di kasih tantangan buat bikin slow speed. Cupu yee -_-


Ini waktu gue nyoba bikin kayak fotografer pro. Ternyata susah -_-

Dan setelah beberapa kali salah dan gagal akhirnya gue bisa bikin yang agak mendingan. Walaupun masih ada cacatnya.

Gimana? Mendingan bukan?
Karena kurang modal, foto foto gue gak pernah pake tripod. Cuma ngandelin kestabilan tangan dan benda benda yang ada di sekitar. Makanya kalo ada yang kurang fokus, ya karena itu lah masalahnya. Terlalu banyak getar.

Oke sekalian deh gue kasih tips-tips kalo mau bikin foto slowspeed gitu.
Ada beberapa hal yang harus diperhatiin kalo mau bikin foto kayak diatas ini.

Shutter 
Ini utamanya. Soalnya ini yang bisa bikin foto slow speed. Set shutter speed kamera kalian di mode lambat. Misal 1,5 menit. Pokoknya lebih lambat lebih keliatan slownya. Tapi, inget. Semakin lambat, semakin banyak cahaya yang masuk, dan semakin terang foto yang dihasilkan, dan bakal jadi over exposure. jadi, dikira-kira juga buat nge-set shutternya.

Aperture 
Diafragma juga harus di bukaan terkecil. Misal f/22. Kenapa? Soalnya buat ngereduksi cahaya yang masuk juga biar ga over. Tapi gak harus juga sih, soalnya kalo mau ngambil slow slowspeed nya malem bisa kurang cahaya. Pokoknya pake feeling.

ISO 
Iso/Asa juga kalo misalkan foto siang, lebih baik di set ke yang terkecil. Kenapa? Sama kayak aperture juga. Buat ngereduksi cahaya yang masuk. Beda lagi kalo fotonya malem. Pokoknya tetep mainkan feeling kalian.

Tapi buat mengatasi over cahaya. Kita bisa pake filter tambahan buat ngurangin cahaya yang masuk. Jadi, gak perlu takut kelebihan cahaya waktu mau motret slow speed siang-siang.


Getaran 
Nah, ini yang penting. Kalo mau bikin foto slow speed, jangan sampe kamera kita ke goyang. Karena getar sedikit aja bisa bikin hasil dari foto kita kurang fokus. Makanya buat foto slow speed, sangat di anjurkan menggunakan tripod. Begitu juga objek yang bakal kita potret. Misal kita mau motret orang di deket air terjun yang bakal di jadiin slow speed. Objek orang itu jangan gerak sampe proses ngerekam si kamera selesai. Atau nani hasilnya akan jelek.  

Nah, gimana? Mau coba bikin foto slow speed? Ayo deh kita berkreasi dengan foto kita seindah mungkin hehehe.
Mungkin tips gue itu udah banyak yang bikin. Tapi, gak apa apa. Karena gue bukan sok-sok-an, justru gue bikin buat pembelajaran gue juga. Jadi, disaat gue lupa, gue bisa liat disini hehe.
Terakhir, terimakasih sudah mampir dan mau baca isi blog gue :)

Salam jepret !!!
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

10 comments:

  1. Itu yang air terjun-air terjunan itu ngga pake tripod? dewa abis.
    Gue pernah sih nyobain foto slow speed, tapi cupu. Fotonya ada di Said it Sad. Huehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memujimu terlalu berlebihan kawan :D
      Terimakasih ..

      Delete
    2. Halah emang keren. Oya, template baru nih. Uhuy.

      Delete
  2. Motret slow-speed pas sore lebih irit karena modalnya cuma tripod. Kalau siang butuh tambahan modal filter ND.

    ReplyDelete
  3. pengen bisa, tapi ga bisa mulu.... ga pernah nyoba juga :P... ntar kalo udah punya kamera yang seangkatan DSLR, boleh nih tipsnya diterapin.

    ReplyDelete
  4. Ilmu yang bagus. Tinggal SLRnya nih yang belum ada. :|

    ReplyDelete
  5. Nah!! Gue juga sedang belajar ini, hahaha. Lumayan~
    Seru!

    ReplyDelete
  6. kamera nya yang belum ada haha ...

    ReplyDelete
  7. Gile dewa abis yang foto lo terakhir !! :o
    Selama ini gue kira foto kek gitu photoshop.. :3

    ReplyDelete
  8. oke oke, gue jadi paham beginian. mayan lah jadi tahu apa aja yang emang perlu di fotografi

    ReplyDelete