22 November 1994 – 22 November 2014

Ah gak kerasa gue udah kepala dua aja. Sori maksudnya umur udah nyampe kepala dua. Kok kesannya kayak yang udah tua banget yah -_- tapi asli kok gue mah masih muda, kemaren aja ada yang gak percaya gue udah 20 tahun, katanya kayak yang baru umur 35. Setelah dia bilang gitu, gue langsung ceburin ke kolam, biar dimakan lele. Sekarang serius, kemaren ada yang bilang muka gue terlalu muda buat umur 20. Emang sih baby face susah di sembunyiinnya.

Oke, jadi kali ini gue mau ceritain apa aja sih yang terjadi di tanggal 22 November 2014 ini. Dimulai dari 21 November malem, seperti biasa gue suka memanfaatkan internet gratis Thr*e buat buka facebook dan twitter, maklum masih abg mainannya facebook dan twitter dan itu juga gratis, maklumin aja ya. Malam itu kira-kira udah mau jam 12 malem, yang smsan aja udah ketiduran. Iya, siapa lagi kalo bukan operator? *halaah. Gue baru inget gue belum shalat isya, kemudian gue shalat, hape gue silent. Pas selesai shalat, gue liat hape kedip-kedip gitu, gue pikir “wah ini hape genit amat ngedipin gue” kemudian gue samperin. Ternyata ada yang memanggil, di layarnya keliatan nomor orang sama fotonya, sosweet banget berduaan gitu sama cowonya. Kemudian gue angkat, berat banget, karena yang ke angkat mejanya, gak lucu ya? Yauda!! Gue angkat ternyata dari seorang yang gue samarkan dengan nama “pelukis” dia langsung nyanyi selamat ulang tahun gitu, pas jam 00.00 dengan kondisi gue terduduk di sajadah panjang membentang... gue cuma bisa senyum-senyum sendiri ngedengar doi nyanyi, halah halaaah hahaha. Setelah itu kami ngobrol dan kemudian doi gue suruh tidur karena udah larut malem.

Pagi nya gue masih tertidur nyenyak kayak bayi, lucu banget, asli lucu. Dari luar samar-samar gue denger suara ibu gue. Ibu gue mau ngelayat ke tetangga yang kebetulan masih saudara juga sama gue, beliau meninggal di hari sebelum gue ulang tahun. Kemudian ibu gue masuk ke kamar dan tiba-tiba ngusap kepala gue yang masih setengah sadar sambil bilang “selamat ulang tahun ya nak, semoga jadi orang yang berguna” ah rasanya masih kayak anak kecil banget digituin sama nyokap, gue dengernya terharu banget. Yah memang, seberapapun umur kita, bagi orang tua, kita itu tetep malaikat kecilnya. Bener gak ? setelah itu gue kembali tidur karena masih ngantuk.

Gue bangun lagi dan matahari udah mulai tinggi. Gue keluar rumah, dan melihat situasi yang ramai. Rupanya lagi mau siap-siap mau nguburin jenazah. Lalu gue cuci muka dan berangkat menuju pemakaman, ada banyak orang disana yang lagi ngegali lubang buat “rumah baru” saudara gue itu. Gue bantu sebisa gue. Setelah selesai, gue kembali pulang kerumah sambil nunggu iring-iringan jenazah yang kebetulan lewat depan rumah. Gak lama, iringan jenazahnya lewat, gue langsung gabung buat nganterin. Dan prosesi pemakaman pun dimulai. Selama itu gue mikir, di hari kelahiran gue ini, gue nganterin seseorang buat pulang ke rumah dia yang sesungguhnya. Memang, umur gak ada yang tau, gue juga ngerasa, bertambahnya umur gue itu sesungguhnya berkurangnya masa hidup gue. Yah memang jodoh, rizki, maut dan kapan gebetan ditikung orang itu cuma Allah yang tau. Wallahu alam.

Setelah selesai, gue pulang ke rumah gue yang sesungguhnya, karena sebelumnya gue di rumah nenek. Sampai di rumah, ibu gue langsung ngasihin kue bolu yang memang kesukaan gue. Ibu gue tau banget kesukaan anaknya. Kemudian kue di potong dan kami menikmatinya bersama. Dari jauh gue denger suara adik gue yang baru selesai mandi. Dia keluar dan nyamperin gue. Tiba-tiba gak ada hujan gak ada angin, dia langsung nampar gue. Kampret !! dia nampar gue sambil bilang “selamat ulang tahun” bukan ucapannya yang jadi perhatian gue. Tapi, tamparannya itu loh sungguh kampret. FYI adik gue ini cuma berani nampar gue setahun sekali. Iya cuma setiap tanggal 22 November aja. Untungnya saat itu gak ada om gue. Kalau ada dia, bisa habis sudah gue di kerjain. Pernah waktu itu gue ulang tahun, gue di siram pake air yang entahlah bekas apaan, kemudian di ceburin ke kolam ikan setelah sebelumnya gue di ceplok pake adonan kue. Sampe gue harus mandi 3 jam, 2 jam 45 menitnya gue tidur dan 15 menit gue bener-bener mandi.

Udah mulai sore gue harus berangkat karena ada kewajiban buat ngajar anak-anak SD. Kebetulan gue jadi guru les di salah satu tempat bimbel. Baru mau berangkat, tiba-tiba langit keliatan galau. Wah feeling udah gak enak aja waktu itu. Bener aja, baru sebentar jalan, hujan mulai turun sedikit sedikit lama-lama menjadi deras. Gue sempet mampir dulu ke pom bensin sekalian isi bensin. Gue isi 10 ribu, yang biasanya keisi banyak, sekarang jadi gak berasa udah isi bensin. Ini ulah si BBM yang naik. Sampai di tujuan, gue gak langsung ke tempat bimbel. Gue mampir dulu ke rumah bibi gue buat ngeringin badan. Sialnya, hujan malah makin deras. Terpaksa gue nunggu dulu sampe hujannya agak selaw. Hujan mulai reda, walaupun masih ada gerimis-gerimis romantis, gue paksain aja. Sampai di tempat bimbel, gue bingung, soalnya sepi. Gue liat lagi takut anak-anaknya masuk ruangan, tapi gak ada siapa-siapa. Kemudian gue tanya sama penjaganya dan dengan santainya dia bilang “pak, kan diliburin sama ibu Nur” walaaaah gue udah bela-belain tembus hujan dan ternyata diliburin tanpa sepengetahuan gue. Bangkai ! tapi gak lama gue ngegerutunya, soalnya gue sadar, ini kewajiban gue, gue harus siap. Akhirnya gue kembali ke rumah bibi gue. Nyeruput dulu minuman jahe lumayan bikin anget badan. Lagi enak minum, ada anak bibi gue nyeletuk “yah, a Agung kan ulang tahun, kita siram yuk” kalimat itu sungguh menyakitkan. Ditambah orang tuanya malah ngedukung, kampret ! gue langsung siaga satu. Lu bayangin aja udah dingin, hujan, lalu kena siram, mending juga di siramnya barengan sama Raisa, lah ini cuma sendirian. Untung gue jago ngehindar sampai akhirnya mereka lelah dan gak jadi nyiram gue. Pas gue mau pulang bibi gue bilang “gak ada kado, jadi ini aja deh” sambil ngeluarin beberapa lembar uang dari dompetnya. Muka gue yang tadinya tampan, rupawan dan menawan jadi semakin tampan, rupawan, menawan *yang terakhir anggap aja typo.

Pas dijalan pulang, keapesan mulai datang lagi menghampiri. Hujannya turun lagi dan langsung deras, sialan. Neduh dulu juga udah tanggung, kepalang aja gue hujan-hujanan. Sampe dirumah dengan keadaan basah kuyup. Udah bete aja waktu itu. Sampai gue masuk kamar dan nemuin kardus gede, gue kira itu bom, gue ngumpet aja di belakang lemari. Tapi lama kok gak meledak juga. Terus gue deketin, gue liat banyak gambar gitu. Gue langsung hapal sama gambar dan tulisannya. Gak lama kakak gue masuk dan bilang kalo tadi ada kiriman dari J*E. Gue langsung cengo sambil senyum-senyum menjijikan gitu. Gue buka sedikit-sedikit karena sayang kalo sampe rusak. Tapi susah juga, akhirnya gue buka pake gunting. Gue cengo liat isinya. Asli spechless. Gue Cuma bisa senyum-senyum kayak orang gila yang masih waras. Gue yang sebelumnya kedinginan karena kehujanan sepanjang jalan langsung lupa sama yang gue rasain saat itu. Yang ada cuma seneng aja. Pas gue angkat kadonya, ada sesuatu yang jatuh. Ternyata itu sebuah CD. Gue penasaran, terus gue buka aja. Pas diliat ternyata ada video bikinan doi. Wah disitu gue langsung bener-bener spechless, gak tau harus ngapain lagi. Sumpah, ini keren !!! malemnya gue langsung telpon doi. Kebetulan waktu itu malam minggu. Pas banget timingnya. Pokoknya terimakasih yah pelukisku !!
Setelah puas dengerin suara doi, gue langsung tidur dengan pulas. Karena hari itu bener-bener spesial.

Sebelum gue akhirin tulisan ini, gue mau ngucapin terimakasih diantaranya :

Terimakasih kepada Allah S.W.T karena memberi saya kesehatan sampai bisa menikmati hari yang spesial itu.

Terimakasih yang amat sangat banyak kepada Ibu saya yang sudah merawat saya selama ini.

Terimakasih banyak kepada Vella Cancera yang sudah repot repot bikin semuanya buat saya. Kamu yang buat hari itu spesial.

Terimakasih kepada teman-teman/adik-adik dari SMAN 3 Karawang yang sudah mau direpotin Vella pas bikin video. Maaf dia malu-maluin, tapi dia sangat luar biasa.
.
Terimakasih kepada teman-teman dan sahabat-sahabat saya yang sudah mengucapkan selamat serta mendoakan.

Dan juga terimakasih kepada semua yang telah mengucapkan, yang kenal ataupun tidak kepada saya. Terimakasih.

Semoga doa kalian semua dikabulkan dan kebaikan kalian semua dibalas oleh Allah S.W.T Amiin !!
Baiklah, sekian dulu cerita dari gue. Terimakasih sudah meluangkan waktunya buat baca tulisan gue ini. Sampai jumpa di tulisan berikutnya.

Best Regards



Agung Adiwangsa

Bogor, 20 November 2014


Dear : Pelukis,
Apa kabar pelukisku? baik baik saja ? semoga kamu di sana baik-baik saja dan sehat selalu ya. Amin. Jangan seperti aku yang saat ini hanya bisa terbaring di atas kasur. Maaf, bukan kebluk atau tidur mulu ya. Tapi, beberapa hari ini kondisi badan sedang tidak bersahabat. Mungkin karena akhir-akhir ini badan terlalu di forsir sampai akhirnya K.O seperti ini.

Iya, akhir-akhir ini yang aku kerjakan cukup bikin ngos-ngosan. Bulan lalu, paman ku memperbaiki rumahnya yang kebetulan ada di depan rumahku. Awalnya aku cuek saja, tapi kemudian ibuku berkata padaku “A bantuin gih, gak enak di depan rumah masa gak ngebantuin sama sekali” dan dari hari itu aku mulai menyumbangkan tenagaku sekedar membantu yang ringan saja. Tapi ternyata, yang ringan itu tidak seringan yang aku bayangkan. contohnya, aku pikir mengangkut beton yang keliatannya kecil itu mudah. Aku dengan pedenya mencoba mengangkat banyak sekaligus. Tapi ternyata, kecil ukuran itu bukan berarti ringan, rasanya pundak ini seperti turun ke pinggang karena saat itu aku mencoba mengangkatnya dengan menggunakan pundaku. Tapi, aku mencoba untuk berpikir positif, semoga saja setelah ini badanku bisa seperti Ade Rai, atau Agung Hercules, atau lebih bawahan dikit lagi, Agung Adiwangsa.

Mengangkut beton ternyata tidak sesuai dengan yang aku bayangkan, kemudian aku mencoba membantu yang lainnya. Aku mencoba untuk membuat adukan semen. Sepertinya hanya mengaduk-aduk seperti itu mudah sekali. Tapi ternyata, bayanganku kembali salah. Mengaduk semen seperti itu rasanya bikin pinggang mau loncat dari tempatnya. Mungkin semua itu karena aku tidak biasa melakukan pekerjaan seperti itu. Soalnya, aku melihat orang-orang tukang bangunan itu sepertinya biasa saja. Aku berpikir, mereka “biasa saja” karena sudah terbiasa apa terpaksa melakukan itu jadi di anggap biasa ya?

Oh iya pelukisku, bekerja itu tidak ada yang mudah. Sungguh. Kemarin aku sempat takjub kepada seorang tukang pasir. Kamu tahu kan mereka? Yang sering membawa pasir dengan alat tanggungan itu? Kamu tahu dari mana mereka dapatkan pasir-pasirnya? Mereka mendapatkan pasirnya dari sungai yang berada lumayan jauh dari rumahku. Jadi, mereka akan menambang pasirnya di sore hari, kemudian membawa ke pemesan pada pagi harinya. Dan itu mereka lakukan hampir setiap hari, kecuali hari jum’at mereka meliburkan diri. Tidak hanya sampai disitu, sungai tempat mereka menambang itu tempatnya ada di bawah. Jadi, jika kita ingin kesana, kita harus melewati turunan yang cukup banyak dan curam. Rasanya, tanpa membawa beban saja, kaki bisa pegal, apalagi membawa beban seperti mereka? Pelukisku, kamu mau tahu seberapa berat beban yang dibawa seorang tukang pasir ? Aku kemarin sempat mencoba mengangkatnya, dan kamu tahu apa yang terjadi? Ketika aku mencoba mengangkatnya, pasir itu tidak terangkat sama sekali, kenapa? Karena sangat amat berat. Bahkan paman ku pun ngos-ngosan setelah mencoba mengangkatnya, dan hanya terangkat sedikit. Dan kamu tahu berapa upah yang mereka dapat? Untuk satu tanggungan mereka hanya mendapat Rp.6000. Nah bayangkan untuk beban, jarak dengan trek yang sulit, mereka hanya mendapatkan Rp.6000/tanggungan. Kalo dipikir memang rasanya tidak sebanding, tapi hebatnya, mereka masih bisa bercanda bersama kami, tidak ada keluhan satupun yang keluar dari mulut mereka. Hebat bukan ? Hidup memang sulit pelukisku. Aku berpesan kepadamu, tolong kamu jangan sia-siakan jerih payah orang tuamu yah.

Pelukisku, adalagi yang ingin aku ceritakan padamu. Tentang para tukang bangunan. Begini, awalnya aku melihat yang mereka kerjakan, dan aku hanya menganggap itu mereka kerjakan dengan cara mereka. Tapi ternyata, setelah aku perhatikan, sangat banyak teori fisika yan mereka gunakan untuk membangun sebuah rumah. Aku baru sadar. Dan ini sangat keren buatku. Misalnya, untuk memastikan tembok yang akan mereka buat itu rata atau tidak, mereka menggunakan sebuah alat yang mereka sebut water pass. Alat yang berupa selang kecil yang diisi air. Lalu mereka mengukurnya dengan melihat ujung dan ujung yang di tegak luruskan ke atas, jika air di dalam selang tersebut diam, itu berarti antara ujung satu dan ujung yang lainnya sama. Nah, ini mereka menggunakan ilmu fisika yang yaitu “air yang tenang selalu datar/rata” sungguh menakjubkan untuk aku yang baru mengetahuinya.

Hampir sebulan lebih aku menjelma menjadi seorang tukang bangunan. Mungkin karena fisik ku yang lemah ini, pekerjaan seperti itu memaksa aku istirahat total karena sakit yang mampir ke tubuhku ini. Tapi aku tidak menyesal, banyak pelajaran yang aku dapatkan selama bekerja bersama mereka. Ini pengalaman sekaligus pelajaran berharga untuku, tidak ada pekerjaan yang mudah dan tidak ada pekerjaan yang rendah. Bahkan seorang tukang bangunan itu sangat penting dan di butuhkan. Coba bayangkan jika tidak ada pekerja bangunan? Apakah akan ada bangunan-bangunan yang berdiri? Sungguh luar biasa mereka itu.

Pelukisku, sampai disini dulu aku bercerita padamu, masih banyak yang ingin aku ceritakan padamu, tapi biar di surat selanjutnya akan kuceritakan pengalaman ku yang lainnya. Oiya, sudah lama rasanya kita tidak berjumpa, hanya bersapa lewat suara. Apakah kamu masih cantik ? hahaha maaf aku bercanda. Cantik ataupun tidak, aku tetap merindukanmu. Sampai jumpa di surat yang lain dan sampai bertemu nanti yah.



Salam rindu


Agung Adiwangsa
Next PostNewer Posts Previous PostOlder Posts Home