Cerita Tentang Malam Ini




Malam ini gue lagi duduk di depan rumah nenek gue sambil genjrang-genjreng gitar gak jelas. Untung aja gak di lempar sama tetangga karena suara gue terlalu bagus. Para tetangga sepertinya lagi menimbun diri di dalam selimut. Emang cuaca malam ini sangat dingin. Ditambah hujan gerimis romantis. Bikin orang-orang pengen pelukan karena gak kuat dingin nya. Hih untung gue bisa meluk gitar.

Gue mainin beberapa lagu dari om Iwan Fals. Walaupun suara gue pas-pasan, tapi karena lagunya bagus. Jadi kedenger bagus. Kebetulan gue nyanyi nya pelan, jadi yang denger cuma gue. Menurut gue sih bagus. Gak tau deh kalo mas Anang. Kayaknya lagi sibuk dengan film tentang istrinya yang melahirkan itu. Hih banget deh.

Kemudian gue beranjak dari tempat duduk, berhenti sejenak dari kegiatan meluk gitar, karena gitarnya mulai jijik gue pelukin mulu. Akhirnya gue putus sama si gitar, dan kemudian dia galau. Dia nyanyi lagu-lagu galau sendirian. Yaudah gue tinggalin aja. Gue nyari-nyari sesuatu di depan rumah. Sampe saudara gue yang ngeliat tingkah gue yang aneh itu nanya 

“Gung, lu tau gak Anang bikin film tentang istrinya yang melahirkan ?”

“oh iya? Udah sampe season berapa? Season tahun baru?”

eehh sorry bukan itu. Itu Cuma becanda aja biar lucu. Kalo gak lucu yaudah jangan ketawa. Apalagi senyum-senyum menjijikan gitu. Jangan !
Saudara gue nanya gini

“Gung, lagi ngapain ?”

“Gue lagi nyari stop kontak nih”

“oooohhh nyari itu”

“iya, dimana ya?”

“toko matrial banyak”

Kemudian setelah itu gue sambit dia pake palunya Bima yang di film Mahabar*ata.
Gak lama, ketemu juga stop kontaknya, ternyata ngumpet di balik kandang burung paman gue.
Lalu gue masuk rumah lalu keluar dengan membawa laptop dan secangkir kopi.

Gue pikir hujan-hujan gini ngopi sambil main laptop asik juga. Iseng buka twitter sama facebook. Untung operator three baik banget bisa buka facebook dan twitter gratis, jadi gue yang lagi krisis kuota masih bisa berselancar di dunia maya. Maklum ABG mainannya dunia maya. Ah elaah.

Gue liat-liat di twitter tapi gak ada notif satupun. Menyedihkan. Mention juga kebanyakan malah dari akun-akun gak jelas. Semakin menyedihkan. Jadi sok lah buat kamu-kamu yang baik hati, silahkan mention biar rame. Kasian gue kesepian. Kencing aja sendiri, gak ada yang mau nemenin. Tapi jangan minta follow ini itu, apalagi minta duit. Gue juga lagi butuh, mau ngasih ?

Gue liat-liat lagi twitter. Sepertinya malam ini banyak orang yang lagi galau. Soalnya di timeline gue banyak banget yang pada ngeluh-ngeluh gitu. Dari yang emotnya Cuma “:(” sampe yang emotnya “:((((((((((((((” gitu.

Setelah ngeliat itu, ada banyak pertanyaan di kepala gue. Yah kira-kira ada 2 lah. Pertama “kenapa sih mereka sampe ngeluh gitu? Seberat apa sih cobaan yang mereka hadapi?” yang kedua “memang harus ngeluh dengan cara seperti itu yah ?”

Kenapa sih mereka ngeluh ? seberat apa sih cobaan yang mereka hadapi?

Ya, kadang gue suka mikir. Seberapa berat sih cobaannya? Kok bisa sampe kayak gitu? Yang bikin gue heran, kebanyakan yang gue lihat, mereka ngeluh karena masalah cinta. Mereka yang patah hati. Setau gue sih, patah hati itu bukan berarti mati. Tapi gak jarang yang patah hati sampe-sampe kayak mau mati. Terus yang keliatannya lagi single. Gue gak mau sebut jomblo walaupun jomblo dan single itu sama aja. Tapi kan kebanyakan gak mau di sebut jomblo, pengennya single, ya kan ? Mereka yang single dan merasa kesepian. Seolah-olah dia itu cuma sendirian di dunia ini. Mungkin di rumahnya gak ada jendela. Jadi mereka gak bisa buka jendela dan ngeliat begitu banyak orang diluar sana. Dan seolah-olah kesendiriannya itu membawa mereka ke dalam goa yang penuh dengan manusia serigala kolaborasi dengan manusia harimau yang sedang dalam keadaan lapar. FYI aja sih gue juga lagi single, cuma posisi hati enggak kosong. Ada yang isi, dan gue nikmatin itu. HA HA HA.

Pokoknya masih banyak lagi deh yang lainnya. Dengan masalah dan cara nya masing-masing. Gue gak mau munafik juga. Kadang gue juga suka ngeluh. Cuman gue suka susah buat ngungkapinnya, jadi gue suka ngeluh sendiri dalem hati. Tapi bukan berarti gue gak pernah ngeluh kayak orang-orang gitu. Jujur gue juga pernah. Dan sekarang gue sedang berusaha buat menghilangkan sifat seperti itu. Gue pengen memperbaiki diri gue. Kemarin gue sempet ngobrol sama seorang penjual pecel lele. 
Di tengah percakapan gue bilang gini.

“Pa, kenapa ya hati tuh suka gak tenang. Kayak ada beban gitu.”

Dia jawab seperti ini.

“Jangan suudzon. Ikhlasin aja. Kalo ada masalah, kamu ikhlasin. Kita mikirnya positif aja. Kayak misalnya bapak mau masang tenda buat dagang. Tapi hujan, ah bapak cuek aja tetep masang. Urusan ada yang beli atau enggak, itu urusan belakangan. Yang penting udah usaha. Kalo kitanya sungguh-sungguh, Allah pasti bantu kita. Di saat kita ada masalah, ada cobaan dan lainnya. Kamu jangan langsung ngeluh dan nyerah gitu aja. Kamu harus siap. Allah lagi nguji kamu. Kamu terima dengan keteguhan hati. Keteguhan hati yang yakin kalo di hati kamu itu ada Allah. Kamu berdoa sama Allah, ‘kalo ini cobaan darimu, saya siap. Tapi berikan saya kesehatan, kekuatan, dan kesabaran untuk menghadapinya’. InsyaAllah hati kamu tenang”

Kira-kira seperti itu lah. Gue sering ngobrol sama orang yang lebih dewasa dari gue. Ngambil pelajaran dari kehidupan mereka. Pelajaran yang sangat berharga khususnya buat gue.


Memang harus ngeluh dengan cara seperti itu?

Ada banyak banget cara-cara orang buat ngeluh. Misalnya gue. Kadang gue suka ngeluh tapi di simpangin biar keliatannya lagi ngelucu. Padahal itu lagi ngeluh. Dan gak lucu pula. Yang gue liat saat ini, banyak banget mereka yang ngeluh dengan cara mengumbarnya di socmed. Dan pertanyaanya “Kayak gitu biar apa?” apa biar semua orang ngeliat, lalu iba sama kita, lalu kasihan sama kita, lalu kita di kasih duit receh seribuan biar gak nangis? Gitu? Ah elaaah, plis deh cyin. Gak semua orang mau tau masalah kita. Bahkan ada yang malah memandang sebelah mata setelah kita ngeluh dengan cara seperti itu. Lalu harus bagaimana? Ya coba jangan ngeluh lah. Mikir positif aja. Atau bisa dengan curhat ke temen aja, gak perlu diumbar sampe dunia tau.

Terlepas dari semua yang ada di atas. Gue gak bermaksud menggurui kalian semua. Cuma sekedar mencurahkan apa yang ada di kepala dan berbagi pengalaman yang gue alami. Ambil positifnya, buang negatifnya.

Wah gak kerasa kopi udah mau abis lagi. Daripada kepanjangan terus yang baca pada muntaber karena tulisan gue, jadi udah dulu ya. Kasian gitar gue kedinginan gak ada yang meluk. Eeeh udah gak usah ngeluh !!

 Best Regards



Agung Adiwangsa   


Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

10 comments:

  1. Gitarnya atau elunya yg kasian gadak yg meluk? haha
    Eh tapi betul banget itu kata2 bokap lo. Yang penting kita udah usaha, masalah rezeki biarin Allah yang ngatur. Pokoknya usaha deh! Salut salut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan kok bukan gue. Gitar gue. Gitar.

      Iya emang bener. eh tapi bentar itu bukan bokap gue. Dia itu seorang pedagang pecel lele. karena lebih tua, jadi gue manggilnya bapak :D

      Delete
  2. Gue suka ngeluh di dunia nyata, kenapa orang-orang itu suka ngeluh di dunia maya?
    Gue kadang ngeluh, tapi pake puisi. Biar timeline tetep tjantik. Huahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah coba tanyakan pada mereka :3

      itu lebih baik. tapi lebih baik lagi jangan mengeluh

      Delete
  3. Aku jg suka sebel mas ama org2 yg alay bgt kalo ngeluh. Kalo cm sekali d tweet ato posting d fb msh aku biarin de. Tp ada yg ampe panjaaaaaang bnr cuitnya. Trs prnh ampe crita kisruh rumah tangga segala. Geli bgt bacanya. Kalo aku lg ga baik sih bisa aku block yg bgini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yang panjang dan gak cuma satu. itu cukup menyebalkan.

      Delete
  4. menurut gua sih sosmed sekarang itu udh jadi candu. mereka lebih baik mengutarakan isi hati di sosmed biar semua orang tau. trus dikomen, di like, atau di retweet. yah gitu deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. semacam cari perhatian kah? tapi kan gak semua orang pengen tau dan gak semua orang peduli.

      Delete
  5. Ngeluh mah boleh boleh aja, emang pada dasarnya manusia sifatnya suka berkeluh kesah (Qs. 70:19). Tapi ya jangan ngebuat keluhan itu membuat lo jadi berhenti ngelakuin apa yang emang udah jadi tugas lo.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya tapi mengeluhlah pada tempat yang benar. kalo dengan ngumbar di socmed sih menurut gue gak pantes aja.

      Delete