Ini Ibu Gue





Di postingan gue ini, gue mau bilang 

Selamat Hari Ibu Untuk Seluruh Ibu di Muka Bumi ini”

Yah biarpun hari ibunya udah lewat, tapi gak apa apa. Maklumin aja lah, paket malem jadi ya begini. Udah kayak mahluk nokturnal, keluarnya tengah malem. Siangnya hibernasi di kamar.
Seorang yang bernama Eti Sumiati atau lebih sering gue panggil dengan sebutan “mama”. Ibu dari tiga anak, yaitu ; Kakak gue, gue, dan adik gue. Yang bertugas sebagai ibu sekaligus ayah buat gue. Dengan kata lain, dialah ibu gue. 

Beliau adalah orang yang super amat sangat hebat bagi gue.  Bayangin, beberapa tahun silam, beliau rela mempertaruhkan nyawanya buat ngelahirin gue (Gak mau sebut tahun, nanti ketahuan umur gue udah 20 tahun). Udah gitu, setelah gue lahir, beliau juga yang ngurus gue, ngasih makan, jagain gue dan menuhin kebutuhan-kebutuhan gue. Betul kan? Itu aja rasanya gue gak akan mungkin bisa ngebales kebaikan ibu gue. Gak akan bisa. 

Ibu gue adalah ibu sekaligus ayah buat gue. Iya, semenjak Ayah gue meninggal saat gue kelas 5 SD di RSUD Ciawi karena penyakit yang di deritanya, otomatis ibu gue lah yang sampai saat ini berperan sebagai Ayah buat kakak gue, gue dan adik gue. Beliau yang memenuhi kebutuhan dirumah sekaligus mencari nafkah untuk keperluan kami. Walaupun ada uang pensiunan ayah gue, tapi tetep aja gak cukup. Dengan pensiunan yang gak seberapa, harus cukup untuk keperluan sehari-hari. Belum lagi harus bisa ngebiayain sekolah kami bertiga. Tapi dengan kehebatan ibu gue, beliau memanfaatkan kebisaannya dalam membuat kue untuk menuhin semua keperluan itu. Dan alhamdulilahnya selalu saja ada orang yang butuh bantuan ibu gue. Gue suka kasihan sama ibu gue. Kadang beliau harus tidur sampe larut malem dan bangun pagi sekali untuk menyelesaikan pesanan pelanggannya. Gue suka ikut bantuin walaupun cuma ngaduk adonan kue, atau nganterin kue yang udah jadi ke pelanggan.

Waktu kecil, gue itu sering sakit sakitan. Gue pernah 3 tahun beruturut-turut minum obat dan sebulan sekali harus check up ke dokter. Dan selama itu, ibu gue lah yang jadi malaikat yang ngerawat gue. Pernah suatu ketika gue harus check up ke dokter malem malem sekitar pukul 8. Pas mau berangkat, hujan turun sangat deras disertai petir yang nyamber gak berhenti-berhenti. Dan sialnya, entah kenapa pada saat itu gak ada angkot yang mau di tumpangi. Padahalkan pasti di bayar ongkosnya, gak ngutang. Ibu gue dengan sabarnya terus ngeberentiin angkot walaupun harus kehujanan. Karena saat itu memang gue harus check up, dan kebetulan penyakit gue juga lagi kambuh. Sampe ada satu abang angkot yang mungkin kasihan kepada kami. Dan mau nganterin ke dokter tempat gue check up. Pas mau bayar ongkos, tiba-tiba supir angkot itu nolak dan bilang “gak apa apa bu, saya ikhlas lagian saya juga sekalian mau pulang.” Ibu gue langsung berterimakasih sama si supir angkot. Ini kejadian nyata, sampai sekarang gue masih inget kejadiannya.

Setelah gue dan kakak gue lulus sekolah, beban ibu gue sedikit berkurang. Ditambah lagi pada saat itu kakak dan gue udah kerja. Tapi pas gue suruh ibu gue buat berhenti kerja bikin gue, beliau malah gak mau. Beliau milih tetep nerima pesenan. Katanya “gak apa-apa buat nambah-nambah keperluan”. Dan sampai saat ini pun beliau masih tetap nerima pesenan kue dari pelanggannya.

Memang bener, seberapapun umur kita yang kita sendiri anggap kita udah dewasa. Bagi ibu kita, kita tetep anak kecilnya dia. Selama di Depok, ibu gue sering ngesms atau telpon cuma bilang “a bangun, jangan lupa shalat.”,”a udah makan belum ?”,”a lagi apa?” pokoknya masih banyak lagi deh. Dan itu beliau lakukan hampir setiap hari selama gue kerja disana.

Buat gue, bahagia banget rasanya ketika ngeliat orang yang gue sayang terutama ibu gue bisa ngerasain hasil dari jerih payah gue sendiri. Ada lagi satu cerita, waktu itu gue baru gajian. Pagi-pagi pas kebetulan gue libur, seperti biasanya ibu gue pergi belanja ke pasar. Dan saat itu gue inisiatif buat ikut nganter. Pas lagi asik belanja, gue yang saat itu ngerasa lagi ada rejeki niat mau beliin sesuatu buat ibu gue.

Gue tanya “mah, mamah pengen beli apa? Mau beli baju gak?”

“emang punya uang?”

“Ada lah sedikit rejeki” 

Setelah itu ibu gue gak bilang apa-apa dan langsung jalan aja. Gue pikir mungkin ibu gue bingung mau beli apa. Dan kami jalan lagi nyari barang lainnya yang mau dibeli. Setelah beberapa lama, ibu gue diem. Gue pikir beliau udah tau barang apa yang mau di beli. Terus gue siapin uangnya. Kemudian beliau bilang gini “mama mau somay aja deh. Uangnya simpen aja buat keperluan kamu” gue langsung cengo. Setelah sekian banyak pengorbanan yang dilakuin buat gue, beliau cuma minta di beliin somay. Ah gue gatau nyeritainnya gimana. Yang jelas, selama di jalan pulang gue cuma diem tapi hati gue rasanya sedih, pengen nangis sumpah. Silahkan kalian bayangin sendiri.

Pokoknya ibu gue itu adalah sosok yang sangat luar biasa bagi gue. Malaikat tanpa sayap yang Allah kasih buat gue. Gak ada kata yang pas buat menggambarkan betapa luar biasanya beliau bagi gue. Pengen rasanya gue bilang “mah terimakasih, agung sayang sama mama” tapi belum juga gue bilang, baru ngebayanginnya aja rasanya udah pengen nangis bombay walapun gue belum terlalu paham nangis bombay itu kayak gimana. Apakah saat nangis keluarnya bawang bombay atau gimana gue gatau. Yang jelas gue sayang banget sama mama gue.
Walaupun tanggal 22 nya udah lewat tapi gak apa apa lah,

 Gue mau bilang

Selamat hari ibu untuk ibu gue tercinta. Semoga Allah selalu memberimu kekuatan, ketabahan, kesabaran, dan kesehatan. Anakmu ini selalu mencintaimu. ”   

Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

6 comments:

  1. :")

    orang tua gitu ya,
    mau beli apa?
    gak usah duitnya simpen aja, buat kamu.

    I feel so brother :"))

    ReplyDelete
    Replies
    1. :))

      Ya begitulah. Gue sampe gatau mau komentar apalagi :')

      Delete
  2. Huhuhuu aku terlarut dalam kekhilafan ngebaca postingan ini :'D

    Sama banget kak Agung, kemarin juga Ibu aku bilang "halah nggak usah beliin apa-apa, ganti aja sama belajar yang serius. Jadi anak yang pinter ya?". Ibuku bilang gitu pas aku nanya "Ibu pengen beli apa?" Hiks. Cedih :'

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha dia khilaf beneran :D

      :))
      Ya aku juga begitu. Bukan materi yang orang tua butuh. Jadi, buat orang tua mu bangga. Belajar yang rajin !! :)

      Delete
  3. Hiks, sedih banget ya. Jadi menyesali nilai raport kan :(

    Oke, mari kita berprestasi biar ibu kita bangga punya anak kayak kita!! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gak ada kata terlambat untuk memperbaiki :)

      Oke. Mari :))

      Delete