Dear Diary





Dear diary,

Hai di, Naya mau nulisin kamu lagi. Kali ini aku mau cerita tentang Andy. Pacarku. Naya mulai jenuh di sama dia. Tadi pagi Naya ngobrol bareng temen-temen Naya. Kami ngomongin pacar masing-masing. Ayu cerita, dia setiap hari di antar jemput sama pacarnya. Terus kalo kemana-mana selalu di antar pacarnya. Setiap minggu mereka main di. Naya iri sama mereka. Naya cuma bisa denger cerita mereka. Andy mana bisa kayak gitu. Seminggu sekali ketemu aja gak bisa. Sukur-sukur kalo bisa ketemu sebulan sekali. Awalnya Naya kira bakal kuat sama hubungan ini. Tapi ternyata di, gak seindah awalnya. Naya jenuh di. Naya pengen kayak mereka yang setiap hari di ketemu sama pacar mereka. Naya mulai jenuh sama Andy.

***

Dear diary,

Di, hari ini Naya bete. Tadi pagi Ayu cerita lagi sama Naya. Katanya pacar dia romantis banget. Malam minggu kemarin dia dateng bawa bunga buat Ayu. Terus dia nyanyiin lagu kesukaan Ayu di depannya. Naya bete di. Andy gak pernah gitu. Terus ada lagi cerita lain dari Bila. Dia di ajak pacarnya main ke pantai. Pacarnya romantis banget. Dia bikin nama Bila di pasir lalu dia ngasih bunga ke Bila. Nyebelin gak sih? Andy mana bisa kayak gitu? Kita cuma bisa smsn. Telponan aja seminggu sekali, itu pun jarang. Naya pengen kayak mereka. Main sama pacarnya. Andy cuma nyuruh Naya belajar, belajar, dan belajar. Padahalkan Naya juga perlu main. Naya jenuh sama Andy. Setiap ketemu, Andy cuma Naya aku ke mall. Itupun cuma nongkrong doang. Rasanya perasaan Naya mulai pudar di sama dia.

***

Dear diary,
   
Hai di. Kemarin Naya ulang tahun di. Naya di kerjain sama temen Naya. Naya dapet surprise dari mereka. Seneng banget rasanya. Walaupun harus mandi empat kali karena dikerjain temen Naya. Naya seneng banget. Tapi di, Naya bete sama Andy. Naya sebel sama dia. Dia gak ada pas hari ulang tahun Naya. Awalnya Naya seneng, karena sebelum hari ulang tahun Naya, dia main kesini. Tapi, dia pulang sebelum hari spesial Naya. Nyebelin kan di? Coba, siapa yang gak pengen ada pacar pas hari ulang tahunnya. Ayu ngerayain ulang tahun bareng pacarnya. Bila juga. Sedangkan Naya? Dia cuma telpon aku malem-malem buat ngucapin selamat ulang tahun. Biasa banget kan di? Ah, Andy nyebelin. Kayaknya Naya gak akan ngelanjutin hubungan ini di.

***

Dear diary,

Di, Naya udah putus sama Andy. Sudah seminggu ini kami gak smsn. Aku ngerasa ada yang hilang di. Tadi Naya nonton tv. Tiba-tiba ada lagu Janet Jackson liriknya :


Doesn't really matter what the eyes are seeing,
cause I'm in love with the Inner being.

Naya tiba-tiba nangis. Betapa bodohnya Naya nyia-nyiain orang kayak Andy. Mungkin dia jarang main sama Naya. Tapi setiap waktu dia selalu kasih Naya kabar. Setiap pagi dia ngirimin kata-kata romantis yang bikin Naya senyum kalo bangun tidur. Andy mungkin jarang main ke sini. Itu karena dia harus kerja keras dulu supaya punya uang dan bisa main sama Naya. Dia gak mau minta sama orang tua nya. Pekerjaan seberat apapun dia lakuin supaya bisa ketemu sama Naya. Naya udah nyia-nyiain orang yang mau berjuang dan kerja keras buat Naya.

Di, mungkin Ayu sering ketemu sama pacarnya. Setiap hari jalan bareng pacarnya. Tapi setiap hari itu pula mereka marahan di. Dimas, pacar Ayu sensitif banget. Hal sepele apapun dia pasti marah. Ayu sering nangis. Tapi Andy, dia gak pernah marah sama Naya. Walaupun Naya ngelakuin kesalahan, dia pasti maapin Naya. Dimas selalu marah ketika Ayu main sama kita-kita. Dengan alasan “Kamu lebih pilih mereka daripada aku” sedangkan Andy, setiap kali Naya bilang mau main, dia ngijinin Naya. Dia selalu bilang “Aku gak bisa selalu main sama kamu. Jadi kalo dengan main kamu bisa seneng. Silahkan, asalkan kamu seneng” Andy selalu pengen Naya seneng. Padahal Naya suka cemburu kalo dia main sama temen-temennya. Dia lebih mentingin kesenangan Naya daripada cemburunya dia.

Di, Dimas selalu ngajakin Ayu smsn dan telponan. Sampe Ayu jarang belajar. Tapi Andy sering nyuruh Naya belajar. Karena Andy tau, belajar itu penting buat Naya. Andy selalu kasih Naya semangat. Andy selalu sabar nungguin Naya selesai belajar walaupun sampe malem banget. Andy tetep nungguin Naya dan dia selalu tidur setelah Naya tidur. Dia gak mau tidur sebelum Naya tidur. Andy baik banget di. Naya nyesel.

Setiap ketemu, Andy selalu ngajak Naya ke mall dan Cuma nongkrong doang. Tapi selama itu Andy selalu berusaha bikin Naya ketawa. Bikin Naya seneng. Apapun dia lakuin asal Naya seneng. Gak pernah sekalipun dia bikin Naya bete. Dia pernah nungguin Naya sampe berjam-jam dan dia gak pernah marah sama Naya. Kalo Dimas pasti udah marahin Ayu.

Andy gak pernah nyanyi di depan Naya. Tapi dia bela-belain minjem handphone ke temennya buat kirim Naya voicenote. Dia nyanyiin lagu-lagu romantis buat Naya. Dia selalu berusaha untuk bikin Naya seneng.

Di, pas ulang tahun kemarin. Andy memang gak ada buat Naya. Tapi kamu tau gak di? Ternyata, pas main sama Naya sebelum ulang tahun itu dia lagi sakit di. Dia bela-belain datang jauh-jauh dalam keadaan sakit cuma buat Naya. Dan dia pulang karena sakitnya semakin parah. Sebelum pulang dia bikin stop motion gitu di buat Naya. Sampe-sampe dia gak tidur semaleman cuma buat bikin hadiah buat Naya. Naya nyesel di udah berpikiran buruk sama dia. Naya nyeseeeeelll!!!.

Naya nyesel di. Sms Naya gak di bales sama Andy. Naya udah minta maap. Kayaknya dia gak mau maapin Naya. Dia udah benci sama Naya di. Naya nyeseeell !!

***

Dear diary,

Haaaaa Diaryku, Nayaa seneeng. Tadi Andy sms Naya nanyain kabar. Dia juga nanyain kabar mama Naya. Baik banget gak sih? Dia juga merhatiin kabar orang yang Naya sayang. Aaaahh pokoknya seneng banget. Dan katanya Andy mau telpon Naya nanti malem. Naya udah kangen banget sama suara dia. Naya pengen di nyanyiin lagi sama dia. Yaudah ya di, Naya mau smsn dulu sama Andy. Thanks banget ya di udah denger curhatan Naya. Naya belajar satu hal di.

Hargailah apa yang kamu miliki sekarang,
karena tanpa kamu sadari, kamu begitu
beruntung telah memiliki-nya.


Dadah diaryku !!!

NB: Muka Andy mungkin gak tampan, tapi hatinya luar biasa tampan.


Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

15 comments:

  1. Ah.. Naya lugu banget ya.. Syukur lah dia bisa belajar menghargai apa yang telah dia miliki.. :D

    Cerpennya bagus. Uda kirim ke majalah mana aja? Siapa tau bisa diterbitin, trus dapet honor deh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belum coba kirim kemanapun. :3 Ada saran ?

      btw makasih pujiannya :)

      Delete
    2. Bisa ke mana aja sih, kayak majalah remaja semacam KawanKu, Gadis, dll.. Banyak cowok yang kirim cerpen ke sana. :D

      Delete
    3. Nanti deh insya Allah :D Akunya juga masih perlu banyak belajar :D

      Delete
  2. Duh, ini mah plek-plek pengalaman pribadi wakakakak
    Mau gue komenin soal EYD, gak?
    *kretekin jari tangan*
    Ceritanya, sih, kalo dikasih bumbu lagi bisa lebih oke. Kalimat yang lo pake sangat buru-buru. Coba biarin dulu pembaca nikmatin gimana keselnya Naya, sakitnya Naya, senengnya Naya. Kentang, kena tanggung. Tanda baca dan huruf kapital pun masih berantakan.
    Yoyoyo, semangART, Broo!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan. Ini asli fiksi.
      Oke, ini ceritanya gue bikin spontan. Selesai langsung post gitu. :D Kalo ngomongin EYD, jelas gue masih berantakan banget. Gue nulis seenaknya gue aja. Gue masih belum ngerti EYD yang baik dan benar itu gimana :3
      Tapi terimakasih buat koreksinya!

      Delete
    2. Coba lo komentarin cerpen gue yang satunya~

      Delete
  3. Lo pikir lo bakal berhasil menipu gue dengan bilang ini fiksi? Hahaha gue lebih banyak baca dari apa yang lo kira wey! Wahahahahahahahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini memang fiksi. Gue bikin ini Tiw. Dan ini fiksi.

      Delete
    2. Lo cuma ubah sudut pandang, Gung :))

      Delete
  4. Ya kadang kita juga mesti ngerasain gimana kehilangan dulu baru bisa ngerti sesuatu itu berharga, walaupun hal sederhana. Iya nggak sih. Hahaha. Ceritanya bagus mas. :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo aku sih yes, gak tau deh mas Anang :))
      Oke terimakasih ya, dek :3

      Delete
  5. Kita harus kehilangan suatu hal dulu biar kita bisa lebih ngerti seberapa penting hal itu Nice post^^ Salken kak agung :D

    ReplyDelete