Dua Ribu Lima Belas






Tahun baru dua ribu lima belas. Tahun baru semua harus baru, gitu? Suasana baru, baju baru, sendal baru, walaupun isi hati masih yang lama. Gak apa-apa. Serba baru bukan berarti harus ninggalin yang lama. Jadi buat yang gak bisa move on, tenang. Ada alasan kok. “Tahun baru bukan berarti harus ninggalin yang lama” bilang gitu aja. Kemudian siapin mental kalo di bully. Siapin parang juga. kalo temen ngeselin, bacok aja. Kelar masalah. Iya masalah sama temen lo kelar. Tinggal terusin ke polisi. Kalo ngeselin juga, bacok aja polisinya. Udah, kelar idup lo.

Ngomongin tahun baru, kayaknya gak afdol kalo gak nyalain kembang api. Gimana kembang api di tempat kalian? Bagus? Kalo di tempat gue kembang apinya disulut terus meledak di udara gitu. Soalnya kalo di rebus terus di makan itu bukan kembang api. Itu mie. Apalagi mie soto. Di rebus, pake telor, pake mentimun, pake saus yang banyak. Kalo udah jadi kasiin ke kucing biar gak meong meong meong. Atau karena ini tema nya tahun baru, mie rasa kembang api kayaknya seru. Jadi pas di makan itu langsung meledak di perut. Kelar lagi deh idup lo.

Selain kembang api, ada juga yang lain. Bakar-bakar. Bakar jagung, bakar ayam, bakar ikan, bakar rumah. Dan kalo misalkan ada mantan sama pacar barunya dateng pas lo lagi bakar-bakaran. Cocok tuh. Bakar aja. Bakar jagungnya, kemudian kasih ke mereka sambil nyanyi lagu “atit nya tuh dicini”. Setelah itu berenang deh di areng yang masih membara itu. Biar panasnya sekalian. Gak Cuma hati doang. Tuh kan gue jadi melenceng gini. Maap-maap, kemaren pas lagi bakar kembang api ada gas 3kg meledak samping kepala. Jadi bergeser otaknya dikit.

Sekarang seriusnya. Kemarin pas malam tahun baru. Keluarga gue bakar-bakaran gitu. Gak tanggung, kami bakar jagung, ayam, sosis. Tapi gak bakar rumah orang kok. Enggak. Kasian nanti dia tinggal dimana coba? Kan gak lucu kalo nebeng di rumah gue terus sekamar sama gue. Mending cantik, kalo ternyata cowok gimana? eeeehh kan gue mulai melenceng lagi. Maap-maap efeknya masih kerasa. Back to story. Kami bakar-bakaran banyak, karena keluarga besar gue mau makan bersama buat ngerayain tahun baru. Kebetulan dirumah gue. Karena gue yang paling muda (ciee mudaa) jadi energi nya masih banyak, gue lah yang di tugasin ngebakar itu semua. Banyak bingiiit bro. Bayangin, buat keluarga besar. Dan semua gue yang bakar. Dianggap muda emang kadang nyebelin. Tapi gak apa-apa. Demi keluarga gue dan kemeriahan tahun baru ini, gue ikhlas. Gue bakar tuh semua. Gak pake kipas angin. Pake kipas yang jadul. Alhasil, lengan gue yang ototnya kayak Agung Hercules versi kurang gizi ini pegel-pegel nyampe beberapa hari setelahnya. Tapi gak apa-apa. Yang penting seru.

Ada lagi yang populer di tahun baru. Resolution. Yap, pasti ada di antara kalian yang bikin resolution. Walaupun isinya masih sama kayak tahun-tahun sebelumnya. Jadi kayak gini, resolusi 2015 ini adalah resolusi yang belum tercapai pada tahun 2014 yang merupakan terusan dari tahun 2013 yang di buat pada tahun 2012. Yaa gitu deeh. Bener gak gue?

Ngomongin resolusi. Tahun lalu gue pernah main kayak gituan. Cuma bukan resolusi, tapi resolushit. Ada beberapa resolushit gue tahun ini. diantaranya :


#Tahun ini gue berharap Mak Ijah beneran naik haji.

Lo tau film mak Ijah pengen ke mekah? Gue gak pernah nonton serius . Tapi sodara gue suka nonton. Gue suka gak sengaja liat kalo gue lewat depan tv atau lagi diem di ruang tv. Dari kapan gak tau film itu tayang, gue perhatiin mak ijah gak jadi pergi ke mekah mulu. Sampai sekarang filmnya jadi aneh, tetep aja gak jadi. Padahal judulnya Emak Ijah Pengen Ke Mekah. Jadi tahun ini semoga mak Ijah jadi berangkat. Amin.


#Tahun ini gue berharap ada bbm dalam kemasan saschet.

Kebayang gak kalo kita lagi di jalan, yang jauh dari perumahan, dikelilingi pohon-pohon yang tinggi. Dan tiba-tiba bensin kita abis. Repot kan? Nah, coba ada bbm kemasan saschet. Gak perlu ribet nyari pom bensin. Kalo abis, tinggal sobek kemasannya, kemudian tuang ke tangki bahan bakar. Kelar masalah.   


#Tahun ini gue berharap masuk indomart disapanya, "Selamat malam, selamat berbelanja, udah makan belum? Aku sayang kamu"


Buat kalian yang pada jomblo, kalian mesti aminin yang satu ini. Jadi kalian gak akan ngerasa kurang perhatian lagi. Kalo lagi pengen diperhatiin, tinggal masuk indomart. Tapi sebelum masuk liat-liat dulu. Kalo elo cowok dan yang jaganya juga cowok, kan bukan so sweet malah jadi menjijikan.


#Tahun ini gue berharap  blog gue makin ramai pengunjung.


Yang ini seriusan. Walaupun tulisan gue ancur-ancuran. Da pengen we ari banyak yang mampir mah.

Nah udah, segitu aja. Kalo kebanyakan takut kalian kesel sama gue terus gue ikutan di bacok. Bisa kelar idup gue.

Itu sekilas tentang malam tahun baru. Malam tahun baru kali ini gue lewatin bareng keluarga. Sederhana, tapi luar biasa. Dan buat tahun ini. Yang jelas gue pengen memperbaiki diri gue. Semoga tahun ini gue bisa jadi pribadi yang lebih baik.

Pepatah mengatakan “Lebih baik telat dari pada telat banget” karena kayaknya gue udah telat banget. Jadi “lebih baik telat banget daripada enggak sama sekali”. Gue mau ngucapin :

Selamat tahun baru 2015. Semoga tahun ini kalian semakin keren. !!!



Best Regards


Agung Adiwangsa
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

6 comments:

  1. Nggak segitunya juga sih kalo jomblo. Hahahaha, sampe-sampe minta diucapin sama mbak-mbak Indomaret. :D
    Aaamiinn. Semoga blognya tambah ramai ya. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Namanya juga resolushit :D

      Amiiiiin !!

      Delete
  2. Kembang apinya cuma kedengaran dari rumah saja, Mas. hhaha. saya soalnya di dalam rumah, gak ke mana-mana. malahan jam sembilanan ke luar cuma nembel ban motor yang bocor. itu saja, habis itu balik dan di kamar sampai pergantian tahun. hhaha *curcol. lah, kebayang kalau ke ind*maret disambutnya gitu :D :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di dalam rumah bukan berarti tidak bisa merayakan tahun baru :D
      Udah kebayang belum? Kalo seru aminin aja :D

      Delete
  3. *sedang berpartisipasi untuk ikut meramaikan blog ini, walau kadang hanya menjadi seonggok silent reader, semoga tetap bermanfaat*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih baik jadi silent reader daripada "D" tanpa "R" *nah loh?

      Delete