Gue Seorang Gamer

Gue adalah seorang pencinta game. Awalnya, gue cuma liat orang main di rental. Lalu, gue coba dan ternyata ketagihan. Waktu masih sekolah SD, gue sering banget nongkrong di rental yang ada di deket rumah. Gak tanggung, gue bisa di sana dari pagi sampe sore. Pulang cuma buat makan dan minta duit. Orangtua aja kadang suka marah.

Gue gak setuju sama mereka yang bilang “Game itu pembodohan.” gue sangat gak setuju. Game itu tergantung gimana kita maininnya. Gue pribadi, bisa bahasa Inggris karena sering main PS. Serius. Selain itu, game juga hiburan. Jelas, semua orang butuh hiburan dan setiap orang punya caranya masing-masing.

Waktu gue di sunat, uangnya pun gue beliin PS. Masih zamannya PS1. Gak kalah gila dari sebelumnya, gue sering lupa waktu. Percaya atau enggak, kalo weekend, gue suka main dari bangun tidur sampai malem. Gila, kan? Ibu  gue aja udah bingung ngadepin kesukaan gue yang satu ini.

Gue cuma suka main di console Playstation. Itu pun cuma PS1 dan PS2 aja. Gue lebih asik main secara offline. Tapi, bukan berarti gue gak suka main online. Ada beberapa game yang pernah gue mainin. Misalnya : Atlantica, Modoo Marbe, Point Blank, Digimon Masters. Gue main semua itu gak bertahan lama.

Diantara genre game yang ada, gue lebih suka sama tipe RPG (Role Playing Game), FPS (First Person Shooter), dan RTS (Real Time Strategy). Gue suka permainan yang bisa bikin gue mikir. Bukan catur. Sejenis permainan RPG yang ada teka-teki di dalamnya. Kayak Resident Evil. Dalam game itu, banyak teka-teki yang harus dipecahkan. Dulu, gue sama temen pernah lomba namatin satu game. Resident Evil 4. Disaat mereka susah payah mecahin teka-teki yang ada, gue udah mau namatin yang kedua kalinya. Di situ saya merasa bangga.

Gue suka namatin game lebih dari sekali. Biasanya, gue akan main dulu sekali, cuma pengen tau doang tamatnya gimana. Setelah itu, gue akan main lagi untuk menuntaskan semua yang ada di dalam game tersebut. Gue akan berhenti setelah ngerasa puas. Misalnya Suikoden. Yang pernah main pasti tau, dalam game itu ada yang namanya 108 Stars of Destiny, kita diperbolehkan mengumpulkan seratusdelapan orang pendekar. Gue udah sering namatin Suikoden.Ggue berhenti setelah semua pendekar itu terkumpul.

Sampe sekarang, gue masih suka main kalo lagi ada waktu kosong. Ada beberapa game yang suka gue mainin. Final Fantasy XII dan Monster Hunter. Nah, kenapa gue masih suka mainin kedua game itu?

Final Fantasy XII. Gamer pasti tau permainan yang satu ini. Game RPG yang menceritakan tentang petualangan Vaan dan teman-temannya di dunia yang bernama Ivalice. Game ini berhasil bikin gue jatuh cinta. Gue suka sama semua seri Final Fantasy. Dan untuk seri ini, gue belum ngerasa puas. Padahal, gue udah berkali-kali namatin. Lalu, kenapa belum puas juga? Karena gue belum bisa ngalahin Omega Mark III dan Yiazmat. Gue juga belum dapetin Tournesol dan Wyrimhero Blade. Yang pernah main pasti tau apa dan siapa mereka itu.

Monster Hunter. Game besutan CAPCOM ini juga gak bosen gue mainin. Bercerita tentang seorang hunter dari desa Kokoto, yang membasmi para naga yang mengganggu. Dari monster yang seperti lebah, sampai naga yang hampir sebesar gunung. Game ini menarik karena kita bisa membuat senjata dan baju zirah sendiri. Tipe senjatanya pun macem-macem. Gue udah beresin semua quest, tapi gue masih suka main buat ngisi waktu luang. Gue juga suka koleksi armor dan weapon dalam game ini. Dulu, gue suka ikuta gathering sama hunter (para pemain game Monster Hunter) di Bogor. Kami kumpul buat main bareng di PSP.

Walaupun gue udah namatin banyak, ada permainan yang belum pernah gue coba. Mempermainkan wanita, gue gak mau bisa permainan yang itu. Gak mau.

Nah, itu sekilas tentang gue sama yang namanya GAME. Lalu, kalian gimana?



Best Regards



Agung Adiwangsa 


  
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

7 comments:

  1. Dulu jaman SD-SMP-SMA aku juga nge-game. Tapi berhenti pas masuk kuliah karena kesibukan kampus dan sekarang pas udah kerja juga tetep ga punya waktu untuk main game. Sebenernya sih waktu nge-game bisa diusahain ada, tapi aku lebih memilih kegiatan produktif yg berkaitan dengan orang banyak.

    Nge-game emang ga melulu buruk. Tapi kebanyakan nge-game juga nggak baik. Tinggal gimana kita mengatur aktivitas supaya tetap produktif meskipun nge-game.

    ReplyDelete
  2. Maen game dari zaman masih MS DOS (Aladin, Lion King), terus ding dong (Street Fighter), PS 1 (Harvest Moon), pas SMP maen PS2 (Naruto), sama mulai tau sama gem onlen (RF, Getamped), pas SMA masih sering ke warnet buat maen (Point Blank), dan kuliah cuma maen game FB (Sims Social, Ninja Saga), dan hari ini udah jarang maen. Yg paling lama sama ngangenin sih maen RTS (Age of Empire).

    ReplyDelete
  3. belajar bahasa inggris dari game? emang bisa ya?

    gue juga suka maen game, dulu tapi, dari zaman maen gamebot (gue gak tahu nulisnya gimana, hahaha), terus game house kaya zuma dan teman-temannya :D nah kalau online paling juga maen game FB, citty ville, bikin kota gitu deh, cuma semenjak koneksi internet gak bersahabat lagi, mulai stop maen game. sekarang juga udah gak pernah lagi maen game, padahal dulu suka maen game sampai waktu buat tidur berkurang.

    ReplyDelete
  4. Huih. Itu game apa jumlah mantan Gung? Banyak amat yang lo mainin~
    Gue game taunya Dragon Nest doang sama Brainwars. Sisannya game yang di PS. Hahahaw.

    ReplyDelete
  5. Rabbana... gue waktu esde paling banter juga cuma main Game Board (gimbot), Tetris doang. Bagiku, ps dan nintendo waktu SD itu adalah kemewahan yang susah disentuh. :(

    ReplyDelete
  6. CTR PS 1 sampe saat ini. :))
    Kalo petualangan gue suka Bully.
    Semenjak kenal warnet lebih banyak. Getamped, Gunbound, Ghost Online, dan, DotA.
    Oiya, Gung. Pas SD PS1, SMP PS2, SMA PS3. Sekarang PSK? :/

    ReplyDelete
  7. Maenan aku cumak Criminal Case, Dota 2 sama Get Rich.. :D

    ReplyDelete