Tentang Pekerjaan dan #Memfiksikan

Gue mau sedikit cerita. Tapi, kalo ceritanya kepanjangan, maafin aja, ya. Maklum, biasanya kalo udah asik nulis, suka lupa waktu. Niat mau sedikit, eh, malah jadi panjang. Apalagi tulisan gue gak jelas. Kayak sekarang nih contohnya. Padahal bagian ini tuh gak jelas, loh. Tapi, tetep aja kalian baca. Ini cuma buat lucu-lucuan aja. Kalo gak lucu, sih, gak apa-apa. jangan di anggap bercanda, ya!

Sekarang cerita benerannya. Gue udah resign dari tempat kerja yang dulu. Setelah keluar, gue langsung dapet yang baru. Jadi pengangguran. Kenapa gue anggap kerjaan, karena nganggurnya gue bukan berarti berhenti ngapa-ngapain. Tapi, ingat. JANGAN PERNAH BANGGA JADI PENGANGGURAN. KERJA!!!

Lepas dari kerjaan lama, gue langsung disuruh jadi guru di tempat bimbingan belajar punya bibi. Seperti yang pernah gue ceritain di postingan sebelumnya. Gue sempet nolak, karena gak punya pengalaman ngajar. Tapi, akhirnya gue terima juga. Jadi, sekarang status gue seorang guru. Guru yang nganggur.

Selain ngajar, gue juga bisa dibilang asisten om, yang juga seorang guru. Gue suka disuruh bikin soal, nyusun RPP, pokoknya apapun yang berhubungan dengan ketik mengetik. Sebenernya dia itu pinter, tapi agak gaptek. Dulu, gue suka berkesperimen sama om gue itu. Kayak bikin alarm rumah, alarm air, jebakan buat maling, masih banyak lagi dan itu semua menggunakan konsep sains.

Secara gak langsung, gue udah dapet kerja. Tapi, kenapa gue anggap masih nganggur? Karena hasil dari pekerjaan gue sekarang cuma cukup buat jajan sendiri. Tujuan gue kerja bukan itu.

Hampir sembilan bulan gue nganggur. Kayaknya bentar lagi juga lahiran. Gue bingung. Mau lahiran dimana? Dana juga darimana? Eh, bentar. Kok gak nyambung, ya? Ah, BODO AMAT!

Selama sembilan bulan nganggur, gue gak mau cuma makan-tidur-makan-tidur-boker. Gak, gue gak mau kayak gitu. Jadi, gue manfaatin buat belajar. Misal, gue belajar ngoding dengan modul pemberian Diki dan Mbah Gugel. Gue belajar motret dengan kamera pinjeman, dan sempet bikin grup fotografi sendiri. Gue belajar nulis sama temen-temen yang udah pada jago. Untung Tiwi sabar ngajarin gue. Walaupun kayaknya dia udah gatel pengen bacok, karena setiap kali gue kirim tulisan selalu banyak kesalahan.  

Bulan Desember lalu, gue dapet info lowongan kerja di satu perusahaan. Sebuah pabrik karton di daerah Citeureup. Gue nyoba kirim lamaran. Sempet pesimis, karena belum juga ada panggilan. Sampe Kamis kemarin, gue lagi tiduran mikirin tema apa yang akan dipilih buat #memfiksikan hari Jumat, ada telepon masuk. Gue kaget, biasanya hape sepi, tiba-tiba ada yang telepon. Pas diangkat, ternyata itu panggilan buat interview yang akan dilakukan pada hari Jumat.

Gue bingung. Gimana caranya supaya gue bisa berangkat interview tapi tetep ikut #memfiksikan. Gue nge-Line Tiwi buat nanyain tema.

Ini percakapan gue sama Tiwi di Line :

Agung Adiwangsa: Oh iya, tema #memfiksikan apaan? Gue pasti jarang on. :3

Pertiwi Yuliana: Ntar, tanya Yoga mau ngelempar ke siapa buat pilih tema.

Agung Adiwangsa: Lu nyuruh gue tanya Yoga apa gimana ini ? -_-

Agung Adiwangsa: eh, besok gue harus ke Citeureup. Jadi, gak tau bisa posting atau engga -_-

Pertiwi Yuliana: Yaudah lo yg kasih tema. Bikin skrg. Jadwalin besok.
Agung Adiwangsa: Eh buset -_-

Agung Adiwangsa: ko jd gue? :3

Pertiwi Yuliana: Buru. Share di twitter ajak yang lain ikutan. Mentionin kalo perlu.

Agung Adiwangsa: Temanya apaan ?:3

Agung Adiwangsa: gue baru on ini ge baru mau mikir temanya apa :3

Agung Adiwangsa: Temanya "Kenangan" ya?

Agung Adiwangsa: Eh tapi gue bikin apa ya dengan tema "kenangan"-_-

Pertiwi Yuliana: Kenangan itu makanan kan ya?

Agung Adiwangsa: Lo becanda kan, Wi? -_-

Agung Adiwangsa: Eh bentar. Kasih gue waktu buat nyari tema lain.

 Pertiwi Yuliana: Gak usah. Udah disebar

Agung Adiwangsa: Ah, elo mah -_-

Agung Adiwangsa: Gue bingung mau nulis apa :D

Pertiwi Yuliana: Lah elu kan yang nentuin :/

Agung Adiwangsa: Iya ya -_-

*Percakapan di atas tanpa diedit sama sekali.


Setelah dapet tema, gue langsung coba bikin. Tapi sial, seperti percakapan di atas, gue bingung mau bikin apa. Padahal, gue sendiri yang nentuin tema. Jam sembilan malem gue baru mulai nulis, itu pun idenya kadang ada, kadang enggak. Sampe jam satu, gue belum juga selesai, karena lebih banyak ngobrol daripada nulis. Gue pesimis, kayaknya gak akan ngepost buat #memfiksikan.



Oh iya, kemarin ada yang nanya kenapa temanya KENANGAN? Gue jelasin di sini. Pas Tiwi nyuruh buat nentuin tema, gue langsung nyari. Gue mondar-mandir depan rumah kayak orang linglung. Gue perhatiin keadaan sekitar. Banyak orang yang lagi ngobrol, dan kebanyakan mereka ngobrolin tentang kenangannya sama orang lain. Dari situlah muncul ide tema #memfiksikan minggu ketiga. Ini hasilnya #Memfiksikan : Diary Itu...

Lanjut lagi. Besoknya gue berangkat pagi-pagi buta. Pas orang-orang masih pada enak tidur, gue udah nangkring nunggu angkot. Mata gak bisa kompromi, ngantuk banget. Sampe-sampe gue salah turun. Harusnya turun di gerbang tol Citeureup, gue malah turun di Sentul. Sialan -_-

Sampe di tempat tujuan, gue langsung menghadap personalia. Proses interview dimulai. Gue di tanya beberapa pertanyaan. Untung dia gak nanyain tentang pacar. Kan gak lucu kalo ditolak karena jomblo.

Proses tanya jawab selesai. Sekarang giliran dites. Yang ngetes bilang gini.

“Hari ini kamu free, kan?”
“Iya, Mbak.”
“Jadi, gak apa-apa dong pulang sore? Pokoknya, kerjain sebisa kamu aja. Tapi, lebih cepat lebih baik.”

Gue kaget. Tes apaan yang bisa nyampe sore gitu? Masa  iya, sih, gue disuruh nguras bak mandi pake sendok tembok? Kayaknya gak mungkin. Tapi, gue belaga selow aja. Karena memang, gue cuma butuh waktu satu jam buat nyelesaiin tesnya. Setelah itu, gue langsung pulang.

Sampe rumah, gue nyalain laptop dan nerusin tulisan buat #memfiksikan. Entah karena cape atau gimana, otak gue gak mau diajak kerjasama. Idenya mandet entah dimana. Gue kerjain sedikit-sedikit sampe akhirnya selesai. Setelah itu, gue langsung kirim ke Tiwi buat dikoreksi. Seperti biasa, banyak yang salah. Gue benerin lagi. Kirim lagi ke Tiwi. Kali ini dia lama banget balesnya. Sampe jam sepuluh malem belum juga ada balesan. Dengan bismilah gue langsung posting di blog. Akhirnya, interview lancar, dan gue masih tetep ikutan #memfiksikan. Minggu depan, kalian ikutan juga, ya!

Nah, itulah yang terjadi Jumat kemarin. Oh iya, gue juga mau minta doa sama kalian supaya gue tetep bisa ikutan #memfiksikan dan semoga dapet hasil terbaik di interview kemarin. Doain, ya!

Best Regards



Agung Adiwangsa






Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

7 comments:

  1. Replies
    1. Udah lama :3 Aku udah mikir mateng-mateng, Dev. Gak mungkin keluar tanpa alasan. :)

      Delete
  2. Oalah sampe resign dari pekerjaan dan akhirnya jadi guru. Guru pengangguran. Duh, kok gitu? Alasan buat resignnya masuk akal, gak?

    Akh, sudahlah. Tapi keren bisa sempet-sempet nulis padahal udah capek interview. Trus yang #Memfiksikan itu aku belom pernah denger.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Resignnya, sih, udah lama. Cuman, baru dapet lagi panggilan lagi. Ya, selama nganggur gue jadi itu. Guru. Alasannya masuk akal. Terutama buat gue dan beberapa orang terdekat. Tapi, terlalu private.Orang lain gak harus tahu, kan? :)

      Sedang berusaha konsisten. #memfiksikan itu kegiatan membuat sebuah fiksi. Dilakukan setiap hari Jumat dengan tema yang berbeda tiap minggunya. Ikutan, yuk!

      Delete
  3. Yap. Gue paham. Nganggur itu........ males ah jelasinnya. Lu yang lebih paham. :))
    Gue interview mulu, nggak kerja-kerja. :(
    Semangat, Gung! Semoga yang terbaik. :D
    Doain gue juga. Biar cepet bayar kuliah. Hahaha, nunggak gara-gara nganggur. :(

    ReplyDelete
  4. Yaudah Gung, gue ikut ngedoain semoga hasil wawancaranya bikin bahagia.

    ReplyDelete
  5. Semoga semuanya berjalan dengan lancar. Aamiiin.. :D

    ReplyDelete